Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (IARC) hari ini mengumumkan telah secara resmi mengklasifikasikan pemanis buatan aspartam sebagai kemungkinan karsinogen.

Meskipun ini berarti aspartam dapat menyebabkan kanker pada manusia, klasifikasi Grup 2B dari IARC berarti buktinya “terbatas”. Ringkasan evaluasi kelompok kerja, juga diterbitkan hari ini di Lancet Oncology, menjelaskan bahwa klasifikasi tersebut didasarkan pada data dari tiga penelitian yang menilai hubungan antara asupan aspartam dan kanker hati primer.

Dengan menggunakan bukti tersebut, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Komite Pakar Bersama Organisasi Pangan dan Pertanian untuk Aditif Pangan (JECFA) menegaskan pendiriannya bahwa konsumsi aspartam hingga 40 mg per kg berat badan per hari — jumlah yang ditemukan di 9 hingga 14 minuman ringan diet — aman.

Keputusan tersebut, yang telah diantisipasi oleh Reuters pada akhir Juni, mendapat pujian dari sejumlah ahli yang mempertimbangkan hasil studi melalui Pusat Media Sains yang berbasis di Inggris. Banyak yang menekankan kurangnya data yang menunjukkan hubungan sebab akibat antara pemanis buatan rendah kalori dan berusaha meredam alarmisme yang terkait dengan keputusan tersebut.

“Singkatnya, bukti bahwa aspartam menyebabkan kanker hati primer, atau kanker lainnya pada manusia, sangat lemah,” kata Paul Pharoah, MD, PhD, profesor epidemiologi kanker di Cedars-Sinai Medical Center, Los Angeles, California. “Grup 2B adalah klasifikasi yang sangat konservatif di mana hampir semua bukti karsinogenisitas, bagaimanapun cacatnya, akan memasukkan bahan kimia ke dalam kategori itu atau lebih tinggi.”

Contoh zat lain yang tergolong golongan 2B adalah ekstrak lidah buaya, minyak solar, dan asam caffeic yang terdapat pada kopi dan teh, jelas Pharoah menambahkan bahwa “[t]nya tercermin dalam pandangan dari [JECFA] yang menyimpulkan bahwa tidak ada bukti yang meyakinkan dari hewan percobaan atau data manusia bahwa aspartam memiliki efek buruk setelah konsumsi.”

“Masyarakat umum tidak perlu khawatir dengan risiko kanker yang terkait dengan bahan kimia yang digolongkan sebagai Grup 2B oleh IARC,” tegasnya.

Alan Boobis, OBE, PhD, juga mencatat bahwa klasifikasi Grup 2B “mencerminkan kurangnya kepercayaan bahwa data dari hewan percobaan atau dari manusia cukup meyakinkan untuk mencapai kesimpulan yang jelas bahwa aspartam bersifat karsinogenik.”

“Oleh karena itu, paparan pada tingkat saat ini tidak akan diantisipasi memiliki efek yang merugikan,” tambah Boobis, profesor toksikologi emeritus, Imperial College London di Inggris.

Pendapat IARC/JECFA “sangat disambut baik” dan “mengakhiri spekulasi tentang keamanan aspartam,” tambah Gunter Kuhnle, seorang profesor nutrisi dan ilmu pangan di University of Reading di Inggris.

“Sangat disayangkan bahwa membocorkan beberapa informasi mungkin telah menciptakan ketidakpastian dan kekhawatiran yang tidak perlu karena konsumen mungkin merasa khawatir jika mereka diberi tahu bahwa sesuatu yang ada di banyak makanan dapat menyebabkan kanker,” kata Kuhnle. “Pendapat yang diterbitkan menempatkan ini ke dalam perspektif dan membuatnya sangat jelas bahwa tidak ada alasan untuk khawatir ketika dikonsumsi dalam jumlah saat ini.”

Data yang ditinjau oleh Kelompok Kerja IARC mencakup tiga penelitian, yang terdiri dari empat kelompok prospektif, yang “menilai hubungan konsumsi minuman berpemanis buatan dengan risiko kanker hati,” kelompok tersebut melaporkan di The Lancet.

Studi kohort – termasuk yang dilakukan di 10 negara Eropa, yang mengumpulkan data dari dua kohort besar AS, dan studi prospektif juga dilakukan di AS – masing-masing “menunjukkan hubungan positif antara konsumsi minuman yang dimaniskan secara artifisial dan kejadian kanker atau kematian akibat kanker” di keseluruhan populasi studi atau dalam subkelompok yang relevan.

Meskipun studi tersebut “berkualitas tinggi dan terkontrol untuk banyak pembaur potensial”, Kelompok Kerja menyimpulkan bahwa “peluang, bias, atau pembaur tidak dapat dikesampingkan dengan keyakinan yang masuk akal.” Dengan demikian, bukti kanker pada manusia dianggap “terbatas” untuk karsinoma hepatoseluler dan “tidak memadai” untuk jenis kanker lainnya,” jelas kelompok tersebut.

Pharoah dan Kuhnle mengungkapkan tidak ada hubungan keuangan yang relevan. Boobis adalah anggota sejumlah komite penasehat di sektor publik dan swasta, termasuk International Life Science Institute (ILSI) dan Pusat Penelitian Keamanan Bahan di Michigan State University.

Lanset. Diterbitkan online 13 Juli 2023. Abstrak

Untuk berita Onkologi Medscape lainnya, bergabunglah dengan kami di Facebook dan Twitter.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *