Gangguan hipertensi menempatkan wanita kulit hitam di AS pada risiko stroke yang lebih tinggi dibandingkan dengan rekan kulit putih mereka, sebuah studi baru menemukan.

Para peneliti dari Boston University Chobanian & Avedisian School of Medicine dan Slone Epidemiology Center melakukan penelitian yang baru-baru ini diterbitkan yang menganalisis data yang dikumpulkan selama rentang waktu 25 tahun dari 59.000 wanita kulit hitam, yang berpartisipasi dalam Black Women’s Health Study (BWHS).

Studi yang dipublikasikan dalam jurnal NEJM Bukti mengungkapkan wanita kulit hitam yang pernah mengalami gangguan hipertensi kehamilan (HDOP) memiliki risiko stroke jangka panjang 66% lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang tidak mengalami kondisi ini.

Hubungan antara riwayat HDOP dan risiko stroke ditemukan pada wanita yang lebih muda dan lebih tua, terlepas dari status berat badan mereka selama masa dewasa muda.

“Hasil kami mungkin menjelaskan, sebagian, tingginya insiden stroke pada wanita kulit hitam relatif terhadap populasi lain,” penulis korespondensi studi Shanshan Sheehy, MD, ScD, asisten profesor kedokteran di sekolah dan seorang peneliti di Pusat Epidemiologi Slone. , kepada Medical Express.

Peneliti merujuk ke database BWHS, memeriksa 42.924 kasus kehamilan tanpa riwayat kejadian jantung. Melalui kuesioner dua tahunan, penulis penelitian mengumpulkan informasi dari peserta tentang berbagai kondisi, antara lain preeklampsia, hipertensi gestasional, dan stroke.

Untuk menentukan kebenaran kasus stroke yang dilaporkan sendiri, peneliti mencari catatan medis dan memeriksanya oleh ahli saraf.

Antara tahun 1995 dan 2019, terdapat total 1.555 kasus stroke yang dilaporkan, dengan 310 kasus terjadi di antara 4.938 wanita dengan riwayat HDOP. Wanita yang memiliki riwayat HDOP diperkirakan memiliki risiko stroke 1,66 kali lebih tinggi dibandingkan wanita yang tidak mengalami komplikasi kehamilan tersebut. Bagi mereka yang memiliki riwayat preeklampsia, perkiraan risikonya 1,53 kali lebih tinggi.

Preeklampsia merupakan kondisi yang terjadi pada sekitar 2-8% kehamilan dan merupakan penyebab utama kematian ibu di seluruh dunia. Di antara wanita kulit hitam di AS, risiko preeklamsia adalah 60% lebih tinggi daripada wanita kulit putih (70 kasus per 1.000 persalinan pada tahun 2014 untuk wanita kulit hitam, dibandingkan dengan 43 kasus per 1.000 untuk wanita kulit putih). Telah terjadi peningkatan kasus preeklamsia parah di kalangan wanita kulit hitam dalam beberapa tahun terakhir.

“Studi kami memberikan bukti bahwa riwayat kehamilan mungkin merupakan faktor penting untuk penilaian risiko dan pencegahan stroke jangka panjang,” kata Sheehy. “Rekomendasi skrining kardiovaskular untuk wanita kulit hitam, khususnya, harus mempertimbangkan riwayat HDOP.”

Diterbitkan oleh Medicaldaily.com

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *