Kredit: Jurnal Investigasi Klinis (2023). DOI: 10.1172/JCI169608

Dalam sebuah studi baru, para peneliti University of Utah Health telah menunjukkan bahwa versi gen tertentu dapat berkontribusi pada tingkat keparahan stroke yang lebih tinggi yang terlihat di antara orang kulit hitam Amerika. Temuan ini dapat membantu para ilmuwan mengembangkan obat stroke yang lebih efektif untuk orang yang membawa gen tersebut.

Penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Investigation, menunjukkan bahwa tikus yang membawa gen tersebut memiliki tingkat kecacatan yang lebih tinggi setelah terkena stroke. Tikus ini juga kurang responsif terhadap obat yang biasa digunakan untuk mencegah stroke. Hasilnya adalah bukti langsung pertama yang menghubungkan gen dengan hasil medis.

“Ini menunjukkan satu alasan baru untuk perbedaan ras dalam hasil stroke adalah bahwa terapi anti-platelet standar mungkin tidak sesuai untuk pasien yang membawa gen ini, yang mencakup sekitar 60% pasien kulit hitam,” kata Robert Campbell, Ph.D., penulis senior makalah dan peneliti di U of U Health. “Satu alasan baru untuk perbedaan ras dalam hasil stroke adalah bahwa terapi anti-platelet standar mungkin tidak sesuai untuk pasien yang membawa gen ini.”

Gen yang mempercepat pembekuan darah

Orang kulit hitam Amerika memiliki risiko stroke yang lebih tinggi daripada kelompok etnis lain dan tingkat kematian dan kecacatan yang lebih tinggi setelah stroke. Faktor gaya hidup dan kondisi medis penyerta lainnya berkontribusi pada perbedaan ini, tetapi penelitian sebelumnya juga menunjukkan bahwa genetika berperan.

Secara khusus, versi gen yang terlibat dalam pembekuan darah, yang disebut PAR4, umum terjadi pada orang kulit hitam. Diperkirakan sekitar 60% orang kulit hitam dan 20% orang kulit putih memiliki versi alel A dari gen ini.

PAR4 bekerja dengan membantu sel darah, yang disebut trombosit, membentuk gumpalan. Gumpalan sel ini penting untuk membantu menghentikan pendarahan setelah cedera tetapi dapat menyebabkan stroke jika menghalangi aliran darah di otak. PAR4 duduk di permukaan trombosit dan mendeteksi sinyal kimia yang dilepaskan ke dalam darah untuk mengaktifkan pembentukan gumpalan.

Studi lain menunjukkan bahwa trombosit dari orang kulit hitam sering merekrut lebih banyak trombosit saat terpapar sinyal pembekuan dibandingkan dengan trombosit dari donor kulit putih. Hal ini membuat para peneliti menduga bahwa alel A dapat “mengisi daya turbo” trombosit, menyebabkan penggumpalan yang lebih besar dan hasil stroke yang lebih buruk.

Untuk menyelidiki ide ini, para peneliti melihat data dari studi observasi skala besar faktor risiko stroke pada manusia. Ketika mereka menguji 7.620 peserta kulit hitam untuk PAR4, mereka menemukan bahwa individu yang membawa dua salinan alel A memiliki insiden stroke yang lebih tinggi dan tingkat kecacatan yang lebih tinggi setelahnya.

Untuk menggali lebih dalam, para ilmuwan beralih ke tikus. Bekerja dengan model pra-klinis memungkinkan mereka mengendalikan faktor genetik dan lingkungan lainnya, sesuatu yang tidak mungkin dilakukan pada manusia. Ini berarti mereka dapat mengisolasi efek dari satu perubahan genetik saja.

“Itu semua asosiasi sampai Anda dapat membuktikannya dari perspektif biologi molekuler,” kata Campbell, yang merupakan asisten profesor penyakit dalam di Fakultas Kedokteran Spencer Fox Eccles di University of Utah.

Para peneliti menemukan bahwa, seperti yang mereka perkirakan, trombosit dari tikus yang membawa alel PAR4 A telah meningkatkan reaktivitas. Gumpalan membentuk kelompok yang lebih besar dibandingkan dengan trombosit dari tikus yang benar-benar identik kecuali satu gen tersebut. Tikus dengan alel A juga mengalami kecacatan yang lebih besar setelah stroke.

Kebutuhan akan obat pribadi

Dari sana, para ilmuwan menguji obat pencegah stroke pada tikus dengan dua versi gen PAR4 yang “dimanusiakan”. “Di situlah saya pikir itu menjadi sangat menarik,” kata Frederik Denorme, Ph.D., penulis pertama studi dan peneliti di U of U Health.

Obat yang disetujui FDA yang biasa diresepkan untuk mencegah stroke, seperti aspirin dan ticagrelor, melindungi tikus dengan varian PAR4 yang umum pada kulit putih. Tetapi obat tersebut tidak melindungi tikus yang membawa varian PAR4 yang umum pada orang kulit hitam.

Terlalu dini untuk temuan baru untuk mengubah praktik klinis, tetapi Denorme mengatakan dia berharap penelitian ini berdampak pada bagaimana penelitian klinis dilakukan. Uji klinis sering mendaftarkan sebagian besar pasien kulit putih, yang berarti gen yang lebih umum pada populasi lain tidak terwakili dengan baik. Meningkatkan keragaman ras dalam uji coba dapat mengungkapkan kapan aktivitas obat bervariasi di antara kelompok, katanya.

Denorme percaya bahwa model tikus dapat berguna untuk menguji kemungkinan pengobatan baru untuk meningkatkan hasil stroke pada manusia. “Tikus-tikus ini akan memungkinkan kami menjawab pertanyaan seperti mengapa satu obat tidak baik untuk semua pasien stroke,” katanya. “Saya pikir proyek kami mengisyaratkan perlunya obat yang dipersonalisasi berdasarkan genetika.”

Informasi lebih lanjut: Frederik Denorme et al, Varian PAR4 dominan pada individu keturunan Afrika memperburuk murine dan hasil stroke manusia, Journal of Clinical Investigation (2023). DOI: 10.1172/JCI169608

Disediakan oleh Ilmu Kesehatan Universitas Utah

Kutipan: Varian gen dapat membantu menjelaskan mengapa orang kulit hitam rentan terhadap stroke parah (2023, 24 Juli) diambil 24 Juli 2023 dari https://medicalxpress.com/news/2023-07-gene-variant-black-individuals-prone.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *