Oleh Alan Mozes

Reporter Hari Kesehatan

SENIN, 26 Juni 2023 (HealthDay News) — Ketika seorang anak secara tidak sengaja menembak dan membunuh anak lain di Amerika Serikat, mereka kemungkinan bermain-main dengan senjata yang tidak terkunci dan terisi, ungkap penelitian baru.

Menganalisis data selama satu dekade, para peneliti juga menemukan bahwa 4 dari 10 kematian senjata semacam itu melibatkan anak-anak berusia 2 hingga 4 tahun. Sekitar dua pertiga dari penembakan fatal yang tidak disengaja terjadi di rumah korban, dan baik korban maupun penembak biasanya laki-laki.

Hampir semua kasus “melibatkan senjata milik orang tua atau anggota keluarga lain yang disimpan dalam keadaan terisi dan tidak terkunci,” kata rekan penulis studi Nichole Michaels.

“Seringkali, anak itu bermain dengan pistol atau mengira pistol itu mainan,” kata Michaels, asisten profesor pediatri di Fakultas Kedokteran Universitas Negeri Ohio dan Pusat Penelitian dan Kebijakan Cedera di Rumah Sakit Anak Nationwide di Columbus, Ohio.

Pesan kritisnya adalah bahwa “kematian ini dapat dicegah, dan penyimpanan senjata api yang aman adalah kuncinya,” kata Michaels.

Senjata telah melampaui kecelakaan lalu lintas sebagai penyebab utama kematian di antara anak-anak dan remaja Amerika, menurut sebuah studi baru-baru ini menggunakan data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Dalam studi baru, para penyelidik menggunakan data dari National Violent Death Report System (NVDRS), mengamati 279 penembakan fatal yang tidak disengaja yang terjadi antara 2009 dan 2018. Semua kasus melibatkan anak-anak di bawah 15 tahun yang secara tidak sengaja bunuh diri atau anak lain dengan senjata api. .

“Satu hal yang sangat mengejutkan saya tentang kasus-kasus ini,” kata Michaels, “adalah begitu banyak korbannya adalah balita dan anak-anak yang masih sangat kecil. Di antara anak-anak yang tidak sengaja menembak dirinya sendiri, 61% berusia di bawah 5 tahun.”

NVDRS yang berbasis di negara bagian mengumpulkan informasi dari koroner dan rekam medis, laporan penegakan hukum, dan sertifikat kematian. Analisis baru mencakup informasi dari 33 negara bagian AS yang memiliki kasus kematian senjata yang tidak disengaja yang melibatkan korban di bawah usia 15 tahun.

Di antara temuan lainnya:

  • Lebih dari separuh kematian (hampir 57%) disebabkan oleh diri sendiri, pada usia rata-rata sekitar 6 tahun. Angka tersebut mencapai 80% di antara anak-anak di bawah 5 tahun.
  • Dalam kasus di mana satu anak menembak yang lain, usia rata-rata penembak hanya di bawah 10 tahun, dengan dua pertiganya berusia antara 10 dan 14 tahun. Sekitar separuh waktu penembaknya adalah saudara laki-laki dari anak yang meninggal.
  • Lebih dari 92% penembak adalah laki-laki, sekitar setengahnya berkulit putih, dan 28% berkulit hitam.
  • Berdasarkan data yang tersedia, tim menemukan bahwa dalam 92% kasus, senjata tetap dimuat dan tidak terkunci.
  • Kira-kira 60% dari waktu, pemilik senjata adalah orang tua dari anak yang menggunakannya; sekitar 20% dari waktu senjata itu milik anggota keluarga lain.
  • Dalam sepertiga kasus di antara anak berusia 10 hingga 14 tahun di mana dua orang terlibat, penembaknya adalah teman korban.
  • Hampir tiga perempat dari senjata api yang terlibat adalah pistol.

“Temuan kami juga menyoroti bahwa insiden ini sangat melibatkan anak laki-laki, dan pola itu muncul lebih awal dari yang Anda duga,” kata Michaels. “Pada usia 2 tahun, kira-kira 90% korban adalah laki-laki.”

“Secara budaya, kita tahu anak laki-laki lebih cenderung bermain dengan senjata mainan,” tambahnya. “Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami apakah ada perbedaan lain dalam hal-hal seperti praktik pengasuhan anak yang mungkin juga berperan dalam memungkinkan anak laki-laki mengakses senjata api.”

Menjaga anak-anak tetap aman

Orang dewasa memiliki tanggung jawab untuk menjaga keamanan anak-anak, dan itu berarti menjauhkan mereka dari tangan anak-anak, kata Michaels.

“Jika mengeluarkan senjata api dari rumah bukanlah suatu pilihan, senjata api harus disimpan tanpa muatan dan dikunci secara terpisah dari amunisi,” sarannya. “Orang tua terkadang berpikir bahwa mereka dapat dengan mudah ‘menyembunyikan’ senjata mereka atau mengajari anak mereka untuk tidak menyentuhnya. Itu bukan penyimpanan yang aman. Anak-anak pada dasarnya penasaran.”

Ari Davis adalah penasihat kebijakan di Center for Gun Violence Solutions di Universitas Johns Hopkins di Baltimore.

“Setiap anak di rumah dengan senjata api yang dibiarkan tidak terkunci dan terisi akan rentan,” kata Davis, yang tidak terlibat dalam studi baru tersebut.

“Jika Anda memilih untuk memiliki senjata, selalu simpan tanpa muatan dan terkunci,” tambahnya. “Anak Anda lebih berpengetahuan daripada yang Anda duga tentang bagaimana dan di mana Anda menyimpan senjata Anda. Mereka dapat naik ke konter untuk mencapai rak tinggi, atau mencari di lemari kamar tidur Anda. Jadi saat Anda tidak menggunakan senjata api, segera kunci, idealnya di brankas senjata.

Peringatan lain: “Sebelum anak Anda pergi bermain di rumah teman, pelajari lebih lanjut tentang praktik keselamatan orang tua, termasuk apakah mereka memiliki senjata api dan bagaimana mereka menyimpan senjata mereka,” saran Davis. “Anda dapat membingkai pertanyaan tentang penyimpanan senjata sebagai bagian dari diskusi keamanan yang lebih besar dan mulai dengan mengemukakan masalah keamanan lainnya seperti alergi makanan, bermain di luar lingkungan, dan penggunaan komputer.”

Temuan ini dipublikasikan 26 Juni di Injury Epidemiology.

Informasi lebih lanjut

Ada lebih banyak tentang anak-anak dan kekerasan senjata di Pew Research Center.

SUMBER: Ari Davis, penasihat kebijakan, Pusat Solusi Kekerasan Senjata Api, dan kandidat DrPH, Fakultas Kesehatan Masyarakat Bloomberg, Universitas Johns Hopkins, Baltimore; Nichole L. Michaels, PhD, asisten profesor, pediatri, Fakultas Kedokteran Universitas Negeri Ohio, dan Pusat Penelitian dan Kebijakan Cedera, Institut Penelitian Abigail Wexner, Rumah Sakit Anak Nationwide, Columbus, Ohio; Epidemiologi Cedera, 26 Juni 2023

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *