Kredit: Domain Publik Unsplash/CC0

Sebuah meta-analisis baru yang diterbitkan dalam jurnal Addiction menghadirkan temuan penting yang menjelaskan keefektifan perawatan psikologis untuk masalah perjudian. Analisis ini memberikan wawasan positif dan negatif, termasuk mengungkap potensi pernyataan berlebihan tentang manfaat yang terkait dengan penggunaan teknik perilaku-kognitif (CBT). Secara signifikan lebih banyak dana diperlukan untuk meningkatkan ketelitian penelitian dan untuk meningkatkan pemahaman tentang dampak pengobatan di antara individu yang mengalami masalah perjudian.

Analisis tersebut mengumpulkan hasil dari 29 uji coba terkontrol acak CBT untuk mengurangi masalah perjudian dan perilaku perjudian, yang mewakili hampir 4.000 peserta. Analisis mengungkapkan bahwa peserta yang menerima CBT memiliki pengurangan yang lebih besar dalam keparahan masalah perjudian, berapa kali berjudi, dan jumlah uang yang dipertaruhkan daripada pengobatan minimal atau tanpa pengobatan pada pasca perawatan. Namun, analisis tersebut mengungkapkan beberapa faktor yang mengkhawatirkan yang mungkin telah menyebabkan perkiraan dampak pengobatan yang terlalu tinggi. Juga tidak ada bukti bahwa penurunan hasil bertahan dalam beberapa bulan dan tahun setelah peserta menghentikan CBT.

Meta-analisis menemukan bukti bias publikasi, yang terjadi ketika hasil studi penelitian memengaruhi keputusan untuk menerbitkannya. Studi dengan ukuran sampel kecil dan efek pengobatan yang besar memenuhi literatur, dan beberapa penelitian telah dilakukan yang terdiri dari ukuran sampel besar individu yang menyelesaikan CBT. Tentu saja, studi semacam itu mungkin tidak ada, tetapi jika ada, mereka belum dipublikasikan — mungkin karena hasilnya tidak sedramatis itu — dan datanya tidak tersedia untuk mengimbangi efek dari studi yang telah dipublikasikan.

Dari 29 percobaan, hanya tiga penelitian (10%) yang menerapkan desain untuk meminimalkan risiko bias, yang kemungkinan desain atau pelaksanaan penelitian akan memberikan hasil yang menyesatkan. Sebagian besar studi memiliki tingkat peralihan yang tinggi, yang berarti banyak peserta keluar dari studi di tengah jalan, sehingga hasil pasca-perawatan didasarkan pada data yang tidak lengkap, mungkin terkonsentrasi di antara orang-orang yang pengobatannya bekerja dengan baik.

Kurang dari setengah dari 29 studi (48%) melaporkan hasil di luar penilaian pasca perawatan. Itu berarti perkiraan seberapa baik peserta mempertahankan peningkatan hasil perjudian mereka di luar pengobatan didasarkan pada jumlah data yang relatif kecil.

Penulis utama Dr. Rory Pfund dari University of Memphis menyarankan bahwa beberapa kekurangan dari 29 studi perjudian dapat disalahkan pada kurangnya dana secara keseluruhan untuk penelitian perjudian di beberapa negara. Misalnya, di AS: “Tidak ada program dana agen federal AS untuk mengatasi gangguan perjudian. Total dana negara bagian untuk pusat perawatan perjudian dan evaluasi program dibatasi hingga $14 juta pada tahun 2016. Jumlah itu sekitar 4.000 kali lebih kecil dari $550 juta federal dana yang tersedia untuk penelitian alkohol dan sekitar 13.000 kali lebih kecil dari $1,8 miliar yang tersedia untuk penelitian obat pada tahun 2022,” katanya.

Informasi lebih lanjut: Pengaruh Teknik Perilaku-Kognitif untuk Masalah Perjudian dan Gangguan Perjudian: Tinjauan Sistematis dan Meta-Analisis, Kecanduan (2023). DOI: 10.1111/add.16221

Disediakan oleh Society for the Study of Addiction

Kutipan: Tinjauan baru menemukan manfaat perawatan yang banyak digunakan untuk masalah perjudian mungkin dilebih-lebihkan (2023, 29 Juni) diambil 29 Juni 2023 dari https://medicalxpress.com/news/2023-06-benefits-widely-treatment-gambling-problems .html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *