22 Juni 2023 – Terapi sel T CAR adalah pengobatan yang relatif baru dan sangat efektif untuk kanker darah seperti leukemia. Artinya, jika Anda bisa mendapatkannya. Bagi banyak orang, obat terlalu mahal untuk dibeli tanpa perlindungan asuransi, dan perawatan memerlukan akses ke beberapa rumah sakit yang menawarkan terapi.

Hambatan sangat tidak seimbang karena obat-obatan sekarang berada di “pengaturan garis depan” dari pilihan pengobatan yang berhasil, kata Sairah Ahmed, MD, spesialis limfoma dan mieloma di MD Anderson Cancer Center di University of Texas.

Sel T CAR dijelaskan oleh National Cancer Institute sebagai “obat hidup”, di mana sel T sistem kekebalan tubuh pasien dikumpulkan dan direkayasa ulang di laboratorium untuk mengikat sel kanker dan membunuhnya. Sejumlah besar sel dibuat dan kemudian diinfuskan kembali ke pasien. Proses infus hanya memakan waktu satu jam, sebelum pasien menerima kemoterapi untuk melemahkan sistem kekebalan tubuh mereka untuk mempersiapkan asupan dan proliferasi sel T CAR.

Ahmed – yang mengarahkan program terapi sel T CAR di MD Anderson – mengatakan setiap produk sel T CAR dapat menelan biaya $500.000 tanpa asuransi atau Medicare. Biaya lain termasuk kemoterapi yang diperlukan, bersama dengan beban efek samping potensial.

Ada program untuk membantu. Menurut situs web MD Anderson, pasien dapat menghindari tagihan yang tidak perlu melalui otorisasi dari perusahaan asuransi mereka sebelum mendapatkan pemindaian. Selain itu, untuk pasien yang merupakan warga negara AS dan penduduk resmi Texas, dan yang termasuk dalam kategori berpenghasilan rendah atau aset keuangan terbatas, MD Anderson memberikan perawatan tanpa kompensasi. Pada tahun fiskal 2021, MD Anderson memberikan $317,5 juta dalam perawatan tersebut untuk lebih dari 77.000 pasien.

Hanya sekitar 100 fasilitas kanker di Amerika Serikat yang diperlengkapi untuk menggunakan perawatan ini, membuat akses dan biaya perjalanan menjadi sulit bagi banyak pasien. Seorang pasien terapi CAR T juga harus tinggal di pusat sel T CAR setelah selnya diinfuskan.

“Mungkin ada semacam sumber daya bagi kelompok tertentu untuk dapat mengurangi sebagian dari biaya itu,” kata Ahmed. “Tapi pada akhirnya, keluarga pasien yang mengambilnya.”

“Saya pikir ada banyak hambatan, secara sosial-ekonomi. Dan saya pikir ada beberapa pusat yang memiliki sumber daya untuk membantu pasien dengan biaya tersebut,” katanya. “Namun yang pasti, bahkan di lingkungan kaya sumber daya terbaik sekalipun, kami tidak dapat sepenuhnya mengurangi biaya tersebut bagi seorang pasien.”

Pada 2015, MD Anderson meluncurkan uji klinis terapi sel T CAR pertamanya dan merawat ratusan pasien. FDA menyetujui terapi sel T CAR untuk leukemia pada tahun 2017 dengan produk pertama bernama Kymriah, dari perusahaan obat Novartis. Sejak itu, FDA telah menyetujui lima terapi CAR T lainnya, semuanya dirancang untuk mengobati kanker darah, dari berbagai bentuk leukemia hingga limfoma dan, yang terbaru, multiple myeloma.

Jeremiah Bergeron, perawat terapi sel T CAR, mengatakan tingkat keberhasilan pasien mencapai remisi adalah 60%. Efek sampingnya, yang bisa parah, berkisar dari demam hingga perubahan neurologis. Dalam banyak kasus, katanya, pasien dapat mengalami sindrom pelepasan sitokin, ketika sel yang direkayasa ulang dimasukkan ke dalam tubuh pasien menyerang sel mereka sendiri, berpotensi menyebabkan demam, mual, sakit kepala, ruam, detak jantung yang cepat, tekanan darah rendah, dan masalah. pernafasan.

“Kami melakukannya [take] langkah-langkah konservatif, tetapi jika mulai [cause] sesak napas, kami akan memberi Anda oksigen. Kami akan memberikan obat agar dapat digunakan untuk memperlambat CAR T, ”kata Bergeron.

‘Waktu yang Menyenangkan’

Awalnya, seorang pasien harus melalui dua putaran terapi kanker yang lebih tradisional sebelum disetujui untuk terapi CAR T. Namun dalam 2 tahun terakhir, kata Ahmed, seorang pasien yang hanya menjalani satu kali pengobatan sebelumnya dapat mempertimbangkan pengobatan terapi sel T CAR.

“Untuk pasien yang memiliki penyakit yang kambuh dalam waktu 12 bulan, terapi sel T CAR adalah pilihan pengobatan yang lebih disukai, dan ini adalah pengobatan dengan tujuan kuratif” katanya. Uji klinis yang sedang berlangsung menggunakan terapi CAR T sebagai pengobatan pertama untuk limfoma sel besar juga telah memperluas populasi pasien yang memenuhi syarat.

Berbagai hal menentukan efek samping dan reaksi negatif pasien yang menggunakan terapi CAR T. Ahmed mengatakan, itu termasuk usia pasien dan kesehatan mereka sebelum mendapatkan terapi.

Perawat praktik lanjutan MD Anderson, Sherry Adkins, membuat aplikasi bernama CARTOX yang berfungsi untuk menilai seberapa parah efek samping pasien dan menghubungkannya dengan pengobatan terbaik.

Ahmed mengatakan dokter melihat berbagai faktor dan membuat rekomendasi bernuansa untuk pasien berdasarkan risikonya. “Jadi berpotensi menemukan cara untuk mengurangi toksisitas adalah jalan ke depan karena sepertinya pengobatannya masih sangat manjur: Ini bekerja dengan baik,” katanya. “Kita hanya harus membuatnya bekerja tanpa memiliki begitu banyak efek samping.”

“Anda ingin memiliki sesuatu yang tepat di depan wajah Anda dan dapat dengan cepat mengetahui gejalanya dan kemudian apa yang harus Anda lakukan,” kata Ahmed. “Jadi itu sangat berperan.”

Dia berpikir ada beberapa jalan potensial untuk menyempurnakan terapi sel T CAR di masa depan, termasuk penelitian tentang penargetan antigen lain, menggunakan sel T satu pasien untuk membantu yang lain, dan mengurutkan CAR T dengan kemoterapi atau perawatan lain.

“Saya pikir masih banyak ruang untuk inovasi, dan untuk langkah selanjutnya,” kata Ahmed. “Tapi tahukah Anda, ini adalah waktu yang sangat menyenangkan untuk menjadi dokter terapi seluler sekarang.”

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *