BBy, sebuah perusahaan medtech yang berbasis di New York, telah mengembangkan metode pengeringan semprot yang dapat digunakan rumah sakit untuk memproses ASI menjadi bubuk yang dapat disimpan di rak. ASI manusia adalah sumber nutrisi yang sangat penting bagi neonatus di unit perawatan intensif (NICU). Saat ini, susu donor manusia dibekukan dan harus dicairkan sebelum digunakan di fasilitas tersebut. Ini sangat padat karya untuk staf dan sangat boros, karena kelebihan susu yang dicairkan harus dibuang dan freezer besar menggunakan banyak listrik.

Teknologi pengeringan semprot yang dikembangkan oleh BBy mengubah ASI manusia menjadi bubuk kering yang dapat disimpan di rak yang dapat dilarutkan dalam air oleh staf medis sesuai kebutuhan. Selain itu, staf dapat membuat susu rekonstitusi sebanyak yang dibutuhkan, sehingga membantu mengurangi limbah. Perusahaan melaporkan bahwa proses pengeringan semprot mempertahankan komponen bioaktif dalam ASI, seperti antibodi.

Medgadget berkesempatan untuk berbicara dengan Dr. Vansh Langer, CEO di BBy, tentang teknologi tersebut.

Conn Hastings, Medgadget: Mengapa ASI merupakan sumber nutrisi terbaik untuk bayi kecil di unit perawatan intensif neonatal? Komponen bioaktif apa yang ada dalam susu dan bagaimana mereka membantu kesehatan neonatus?

Langer, BBy: Kedengarannya hampir klise untuk mengatakan bahwa “ASI adalah yang terbaik.” Yang benar adalah bahwa untuk unit perawatan intensif neonatal, ASI sangat penting. Ramuan nutrisinya yang unik (air, protein, karbohidrat, lemak, mineral, dan vitamin) secara harfiah dapat berarti perbedaan antara hidup dan mati bagi seorang anak.

Sebagai contoh cepat, tim kami baru-baru ini menangani bayi yang lahir prematur 16 minggu. Anak ini memiliki perut yang kurang berkembang, sehingga tidak mungkin bisa mencerna susu formula bayi. (Dibandingkan dengan susu formula, ASI jauh lebih mudah dicerna). Kami memberi bayi ASI bubuk perusahaan kami dalam bentuk encer melalui selang yang turun ke hidung bayi sampai ke usus (nasofaring), melewati perut. Saya senang mengatakan bahwa hari ini anak ini berusia empat bulan dengan perut yang sudah terbentuk sempurna, dan berkembang pesat!

ASI tidak hanya kaya nutrisi, tetapi juga menyediakan antibodi (protein) yang membantu bayi melawan infeksi. Beberapa contoh protein ini termasuk laktoferin dan IgA sekretori yang membantu melindungi dari infeksi, baik virus maupun bakteri.

Sekali lagi, ini terdengar klise sampai Anda mengalaminya secara langsung di NICU. Saya menjalani tahun magang medis di University of Chicago, dan ada satu pengalaman di NICU yang benar-benar mendorong aspek ASI ini ke rumah bagi saya. Sekelompok bayi muda yang baru saja bepergian dari Vietnam masuk, bersama orang tua angkatnya. Semua bayi sakit infeksi. Jelas, orang tua angkat tidak dapat memberikan ASI kepada bayinya.

Sedihnya, lima bayi meninggal di NICU, tetapi seorang gadis kecil masih bertahan. Memilukan, orang tua angkatnya disuruh memeluknya untuk terakhir kalinya karena dia tidak diharapkan untuk melewati malam. Saya kebetulan melihat seorang ibu yang saya kenal di klinik; Saya tahu dia sedang menyusui bayi, dan sebagai dokter magang saya baru saja pergi dan bertanya apakah dia bersedia memberi kami sebagian dari ASInya untuk menyelamatkan anak yang sekarat? Tentu saja dia menjawab ya. Kami memberi bayi ASI ini secara perlahan sepanjang malam, dan dengan senang hati saya katakan bahwa dia tidak hanya sembuh, anak ini berusia delapan atau sembilan tahun hari ini.

Meskipun ASI adalah yang terbaik untuk bayi NICU, laporan CDC tahun 2020 mengatakan bahwa 13% NICU rumah sakit AS tidak memiliki stok ASI yang disumbangkan. Jelas ini adalah masalah keadilan karena ASI diperlukan untuk memberi setiap anak yang sakit kesempatan terbaik untuk sehat dan bertahan hidup.

Medgadget: Tolong beri kami ikhtisar tentang pendekatan saat ini yang digunakan untuk menyimpan dan menyebarkan ASI donor di fasilitas kesehatan. Apa batasan dari prosedur ini?

Dr. Langer: Cara menyimpan dan menyebarkan ASI yang disumbangkan bekerja di fasilitas kesehatan saat ini adalah bahwa pertama, ibu menyusui bayi yang memompa lebih banyak ASI daripada yang mereka butuhkan dapat melalui proses penyaringan yang memungkinkan mereka membawa ASI ekstra ke NICU. Mereka biasanya mengemas susu dalam kotak pendingin dengan es, (dengan asumsi mereka punya waktu dan sumber daya untuk melakukan perjalanan!)

Unit perawatan intensif neonatal (NICU) menyimpan ASI yang disumbangkan ini dalam freezer besar, idealnya tidak lebih dari enam hingga 12 bulan menurut pedoman CDC. Saat waktunya memberi makan bayi, ASI yang disumbangkan dicairkan dengan hati-hati dalam jumlah kecil oleh perawat NICU, yang dapat didinginkan hingga 48 jam.

Dalam pengalaman saya di NICU, tiga dari 35 perawat NICU akan menghabiskan seluruh shift mereka hanya untuk mencairkan susu agar perawat lain dapat memberi makan. Mereka selalu harus mencairkan susu lebih banyak dari yang mereka butuhkan, dan apa pun yang tidak diminum bayi akan dibuang. Ini buang-buang waktu perawat, serta susu manusia-keduanya sangat berharga.

Banyak orang bertanya-tanya, mengapa susu manusia begitu sulit untuk diawetkan? Tentunya kita sudah terbiasa melihat susu sapi yang dijual di toko kelontong, termasuk susu bubuk dan krimer. Susu ultra-high temperature (UHT) dapat disimpan di rak dan tidak perlu didinginkan (jika belum dibuka). Masalahnya adalah ketika Anda mengolah ASI dengan cara yang sama ini, protein imunologi esensial akan rusak. Anda memiliki sesuatu yang tidak lebih baik dari susu formula bayi yang sangat mahal dan sulit didapat, yang bukan merupakan tujuannya.

Medgadget: Tolong beri kami gambaran tentang teknologi kondensor BBy, dan cara kerjanya. Bagaimana teknologi memberikan kemudahan bagi petugas kesehatan?

Dr. Langer: Kondensor BBy pada dasarnya adalah pengering semprot. Hasilnya sangat mirip dengan bubuk keju pada Cheetos atau cheese puff. Yang terjadi adalah Anda mengambil susu cair, memasukkannya ke dalam ruang hampa, lalu menggunakan panas untuk mengeluarkan airnya.

Untuk menghindari “sterilisasi” susu (dan untuk mengawetkan komponen bioaktif penting yang membuat ASI seperti apa adanya), di BBy kami menggunakan laser dan algoritme untuk menjaga ASI dalam apa yang kami sebut “zona bio-retentif”. Pada dasarnya, laser memetakan laju aliran dan suhu serta berat produk hingga direduksi menjadi bubuk yang stabil di rak.

Seluruh proses ini sangat nyaman bagi staf rumah sakit. Dari awal hingga akhir: setiap dua minggu, teknisi BBy mengambil ASI beku yang disumbangkan dari rumah sakit. Kami membawanya ke fasilitas regional kami dan mengubahnya menjadi susu bubuk manusia. Kami kemudian mengirimkan bubuk dalam paket aluminium kembali ke NICU, di mana paket dapat disimpan di rak (tanpa lemari es!) hingga enam bulan.

Memberi susu bubuk kepada bayi juga sangat sederhana; yang harus dilakukan perawat hanyalah mencampur bedak dengan jumlah air yang sesuai.

Perkiraan kami sendiri menunjukkan bahwa rumah sakit di Amerika Serikat menghabiskan $12 miliar per tahun untuk memperoleh dan mengelola ASI. Sebagian besar dari itu adalah tenaga kerja dan listrik.

Hal yang luar biasa tentang inovasi ini adalah penelitian menunjukkan bahwa pada akhirnya, bayi yang diberi ASI akan menghabiskan lebih sedikit waktu di NICU. Ini adalah kemenangan di sekitar.

Medgadget: Bagaimana perbandingan ASI kental dengan ASI segar atau beku dalam hal nilai gizi dan komponen bioaktif lainnya?

Dr. Langer: BBy telah melakukan penelitian ekstensif untuk membandingkan bubuk stabil kami dengan ASI segar dan beku. Berdasarkan pengujian kami, BBy memiliki retensi IgA dan IgG yang mendekati 1:1, bahan penyusun imunitas sel, dibandingkan dengan ASI beku atau segar. Artinya, ASI bubuk BBy mampu memberikan semua manfaat yang sama seperti ASI dalam bentuk lainnya.

Medgadget: Bagaimana Anda menyaring susu donor untuk mendeteksi patogen dan memastikan keamanannya?

Dr. Langer: Memang benar bahwa ASI yang diperoleh dari rumah sakit telah disaring sebelumnya dan dianggap aman, namun sangat penting bagi tim kami juga untuk memverifikasi bahwa tidak ada infeksi atau kontaminan dalam susu yang kami kentalkan.

Proses kondensasi kami telah terbukti mengubah sifat infeksi virus seperti hepatitis, COVID-19, dan HIV.

Untuk mendeteksi patogen dan memastikan keamanannya, kami melakukan beberapa tes pada produk susu kami. Untuk contoh yang sangat spesifik, salah satu pengujian kami adalah mencari aktivitas hemolitik (atau penghancuran sel darah merah) yang menandakan adanya infeksi. Dalam media biakan yang kaya dengan eritrosit (sel darah merah), kami menentukan bahwa tidak ada bakteri asam laktat dari ASI yang mengalami hemolisis (sel darah merah dihancurkan).

Bagi siapa pun yang tertarik mempelajari lebih lanjut tentang penelitian ini, Anda dapat membaca hasil publikasi kami di situs web NIH, “Penilaian in vivo dan karakterisasi bakteri asam laktat dengan profil probiotik yang diisolasi dari susu bubuk manusia,” Nutr Hosp. 2021 Feb 23;38(1):152-160. doi: 10.20960/nh.03335.

Tes lain yang kami lakukan termasuk tes laktoferin, tes retensi asam lemak, dan studi in vivo pada tikus, semuanya menunjukkan bahwa susu yang kami berikan aman.

Medgadget: Dimana teknologi yang digunakan saat ini? Apakah Anda berniat memasarkan ASI kental saja, atau juga teknologi kondensor?

Dr. Langer: Saat ini, BBy telah bermitra dengan 17 rumah sakit berbeda, termasuk rumah sakit penelitian besar di Massachusetts, Connecticut, dan Texas. Kami berencana untuk memperluas layanan kami ke lebih banyak lagi lokasi regional di masa mendatang.

Satu ide lain yang sedang kami kerjakan adalah kios swalayan yang memungkinkan orang tua mengolah ASI mereka sendiri menjadi bubuk agar lebih mudah disimpan. Beberapa keluarga memiliki ruang freezer di rumah untuk menyimpan ASI dalam jumlah besar, dan ini akan membuat pemberian makan menjadi lebih mudah bagi semua orang yang terlibat.

Proyek lain juga sedang dikerjakan, tujuannya adalah untuk memberikan akses ASI kepada sebanyak mungkin bayi.

Tautan: beranda BBy…

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *