Tinjauan terbaru yang diterbitkan dalam jurnal Nutrients bertujuan untuk menyusun pola pengenalan alergi buah Kiwi untuk meningkatkan manajemen pasien dan praktik klinis.

Studi: Alergi Buah Kiwi pada Anak: Apa yang Kita Ketahui? Kredit Gambar: photobeps/Shutterstock.com

Latar belakang

Actinidia deliciosa, spesies buah kiwi yang paling umum dibudidayakan, berasal dari Tiongkok dan diperkenalkan ke Selandia Baru pada tahun 1904. Tiongkok, Selandia Baru, Yunani, Italia, dan Chili adalah negara penghasil utama buah Kiwi, yang secara kolektif memenuhi 87% permintaan global.

Tiga spesies buah kiwi utama lainnya adalah A. chinensis, A. arguta, dan A. eriantha. Buah kiwi mengandung serat, vitamin C dan E, karbohidrat, mineral, antioksidan, dan asam lemak omega-3. Namun, alergi akibat buah kiwi menjadi perhatian yang berkembang baik pada populasi umum maupun anak-anak.

Penulis memanfaatkan Scopus dan PubMed untuk mengumpulkan informasi yang relevan. Kata kunci “alergi”, “buah kiwi”, “Actinidia”, “anak-anak”, dan “reaktivitas silang” digunakan untuk mengidentifikasi studi yang relevan. Laporan kasus, studi observasi, tinjauan sebelumnya, dan studi retrospektif dari tahun 1981 hingga sekarang dipertimbangkan.

Tinjau temuan

Banyak penelitian menunjukkan bahwa 9% anak-anak dengan alergi makanan di Prancis peka terhadap buah kiwi. Sensitisasi saluran pencernaan primer dan pola pengenalan IgE yang berbeda dari buah ini memainkan peran penting dalam alergi anak. Alergi buah kiwi sering bereaksi silang dengan alergi lain seperti serbuk sari, alpukat, gandum hitam, kastanye, kemiri, dan pisang.

Sampai saat ini, 13 alergen telah diidentifikasi dalam buah kiwi, dengan actinidin (Act d 1) menjadi alergen utama yang terdiri dari 50% dari total protein terlarut. Ini terutama terlihat pada kasus pasien dengan monosensitisasi yang tidak alergi terhadap serbuk sari.

Babak d 1 berfungsi sebagai protease sistein yang menyebabkan terganggunya penghalang epitel, yang berperan penting dalam proses sensitisasi pada buah Kiwi.

Jaringan limfoid terkait usus terdiri dari sel imun bawaan yang biasanya menginduksi toleransi oral, secara aktif menghambat respons imun terhadap protein makanan yang dicerna. Reaksi silang antara alergen dapat dikaitkan dengan mimikri molekuler, di mana alergen yang berbeda memiliki struktur yang sama dan memicu sel mast melalui pengikatan IgE.

Reaksi klinis yang signifikan dapat terjadi akibat sensitisasi langsung terhadap alergen yang tepat atau reaktivitas silang dengan alergen yang mirip secara struktural, yang menyebabkan respons ringan, sedang, atau berat.

Tingkat keparahan gejala sebagian dipengaruhi oleh cara sensitisasi, meningkatkan kemungkinan reaksi anafilaksis yang parah pada individu yang peka terhadap alergen.

Manifestasi klinis alergi buah kiwi

Gejala alergi buah kiwi berkisar dari reaksi ringan hingga parah. Informasi mengenai manifestasi dalam pediatri terbatas. Selain itu, sebagian besar data yang tersedia berfokus pada reaktivitas silang buah kiwi pada orang dewasa. Biasanya, gejala muncul dalam dua jam setelah paparan dan melibatkan respons yang dimediasi IgE.

Reaksi termasuk gejala kulit, kardiovaskular, gastrointestinal, neurologis, dan pernapasan, baik dalam isolasi atau kombinasi. Respon sering muncul sebagai sindrom alergi oral dengan pruritus dan sensasi kesemutan di bibir, mukosa mulut, dan lidah.

Reaksi yang parah mungkin termasuk urtikaria, angioedema, pembengkakan laring, batuk, mengi, muntah, rinitis, bronkospasme, kehilangan kesadaran, hipotensi, dan anafilaksis akibat olahraga yang bergantung pada makanan. Anak-anak lebih mungkin mengalami reaksi sistematis, termasuk beberapa organ secara bersamaan.

Laporan kasus menyoroti reaksi parah, seperti syok hipotensi dan anafilaksis. Tingkat keparahan reaksi dapat memberikan wawasan tentang pola sensitisasi molekuler spesifik, membantu dalam strategi manajemen yang tepat.

Diagnosis alergi buah kiwi

Diagnosis dimulai dengan riwayat dan pemeriksaan klinis pasien, dan metode diagnostik yang umum termasuk uji imunosorben terkait-enzim (ELISA), uji tusuk kulit (SPT), tantangan makanan terkontrol plasebo double-blind (DBPCFC), dan diagnosis yang diselesaikan dengan komponen (CRD). ).

DBPCFC dianggap sebagai standar emas untuk mendiagnosis alergi makanan karena memberikan penilaian hasil yang objektif tanpa bias. Namun, itu membawa risiko reaksi anafilaksis.

Jika riwayat pasien menunjukkan alergi buah kiwi, SPT dapat menjadi metode diagnostik yang lebih mudah diakses, dengan sensitivitas tinggi untuk mengidentifikasi sensitisasi spesifik IgE. ELISA dan immunoCAP memberikan hasil yang beragam dan kontradiktif. CRD membantu mengklasifikasikan reaksi dan mengidentifikasi sindrom serbuk sari-buah.

Sensitisasi gastrointestinal dapat menyebabkan reaksi parah pada anak-anak. Analisis molekuler membantu memprediksi risiko dan mengelola alergi.

Pengobatan alergi buah kiwi

Tidak ada imunoterapi yang tersedia untuk menyembuhkan alergi makanan, termasuk alergi buah kiwi. Metode perawatan yang berbeda, seperti pemrosesan termal dan perawatan kimia, sedang dieksplorasi untuk mengurangi alergenisitas, tetapi menemukan keseimbangan antara mengurangi alergenisitas dan mempertahankan kualitas makanan merupakan tantangan.

Pendekatan utama untuk mengelola alergi buah kiwi adalah menghindari buah sepenuhnya.

Antihistamin digunakan untuk reaksi ringan, sedangkan epinefrin diperlukan untuk reaksi berat. Imunoterapi yang ditargetkan untuk menginduksi toleransi makanan adalah pilihan potensial, tetapi memakan waktu dan membawa risiko anafilaksis.

Kemanjuran jangka panjang terbatas, dan manfaat dapat berkurang setelah penghentian pengobatan. Uji coba yang menggabungkan antibodi monoklonal anti-IgE dan imunoterapi oral sedang diselidiki, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menilai kemanjuran dan keamanannya.

Kesimpulan

Sebagai rangkuman, alergi buah Kiwi saat ini diakui sebagai kondisi potensial dan serius yang mengancam jiwa, terutama di antara anak-anak yang lebih rentan terhadap sensitisasi primer.

Identifikasi dan karakterisasi antigen molekuler spesifik telah memainkan peran penting dalam menilai risiko reaksi parah individu setelah mengonsumsi buah kiwi.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami variasi terkait usia dalam sensitisasi terhadap alergen buah kiwi. Oleh karena itu, satu-satunya pendekatan untuk mengelola alergi buah kiwi adalah menerapkan diet eliminasi terfokus, karena belum ada strategi lain yang ditetapkan.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *