oleh Institut Kebijakan Kesehatan Harvey L. Neiman

Kredit: Domain Publik Pixabay/CC0

Sebuah studi baru oleh Harvey L Neiman Health Policy Institute menemukan bahwa tingkat interpretasi pencitraan diagnostik oleh penyedia non-dokter (NPP) meningkat dari 2,6% menjadi 3,3% dari semua studi pencitraan. Studi yang diterbitkan dalam Current Problems in Diagnostic Radiology menemukan bahwa tingkat pencitraan NPP meningkat 27% dari 2016-2020.

Studi tersebut menilai lebih dari 110 juta klaim pencitraan non-invasif dari Optum Clinformatics Datamart dari tahun 2016 hingga 2020—lebih dari 3 juta (3%) di antaranya dapat dikaitkan dengan PLTN. Meskipun tingkat keseluruhan interpretasi gambar NPP tertinggi terlihat di daerah pedesaan dan kota kecil, pertumbuhan paling signifikan dalam tingkat pencitraan yang ditafsirkan NPP selama periode penelitian terlihat di metropolitan (+31%) dan mikropolitan (+ 19%) daerah.

“Dalam penelitian sebelumnya yang mengevaluasi dampak perluasan ruang lingkup praktik NPP di subset negara bagian AS, kami telah menunjukkan bahwa NPP dikaitkan dengan peningkatan penggunaan pencitraan dalam pengaturan perawatan primer dan gawat darurat, yang berarti NPP dalam pengaturan ini memesan lebih banyak pencitraan daripada dokter. ,” jelas Eric Christensen, Ph.D., Research Director di Neiman Institute.

“Studi ini mengamati langsung PLTN yang mempraktikkan radiologi dan mengeksplorasi di mana, secara geografis, PLTN berkontribusi lebih banyak untuk interpretasi gambar.”

Aspek penting lainnya dari penelitian ini adalah kategorisasi masing-masing penyedia berdasarkan peraturan ruang lingkup praktik (SOP) di negara bagiannya. “Karena beberapa negara bagian memberikan otonomi yang lebih besar kepada NPP, temuan kami bahwa pertumbuhan terbesar dalam pencitraan NPP adalah di antara negara bagian dengan undang-undang SOP yang kurang ketat sesuai dengan harapan kami,” catat Casey Pelzl, MPH, penulis utama studi tersebut.

“Menariknya, pertumbuhan pencitraan yang ditagih NPP hanya diamati di wilayah metropolitan negara bagian dengan undang-undang SOP yang kurang ketat, tetapi pertumbuhan ini tidak bergema di mikropolitan dan kota kecil/daerah pedesaan di negara bagian yang sama.”

Para peneliti juga membandingkan daerah perkotaan versus pedesaan untuk menentukan apakah PLTN dapat berperan dalam memperluas akses geografis ke layanan radiologi.

“Sementara tingkat historis pencitraan yang lebih tinggi oleh NPP di lebih banyak daerah pedesaan mendukung hipotesis akses kami, pertumbuhan yang tidak proporsional di daerah perkotaan menunjukkan kekuatan lain yang berperan. Meskipun NPP telah ditunjukkan oleh beberapa orang untuk meningkatkan akses dan menurunkan biaya dalam pengaturan perawatan primer, mereka nilai dalam menyediakan layanan yang sangat terspesialisasi seperti interpretasi gambar tidak diketahui,” kata Richard Duszak, MD, rekan penulis, dan Ketua Radiologi di University of Mississippi Medical Center.

“Studi kami tidak menilai kualitas interpretasi pencitraan yang disampaikan oleh NPP, tetapi karena praktik ini meningkat, jelas perlu ada studi di masa depan untuk menginformasikan undang-undang SOP di masa depan di seluruh negeri.”

Informasi lebih lanjut: Casey E. Pelzl et al, Trends in Diagnostic Imaging by Non-Dysician Practitioners and Associations with Urbanicity and Scope-of-Practice Authority, Masalah Saat Ini dalam Radiologi Diagnostik (2023). DOI: 10.1067/j.cpradiol.2023.06.001

Disediakan oleh Institut Kebijakan Kesehatan Harvey L. Neiman

Kutipan: Studi menemukan NPP-billed imaging meningkat 27% dari 2016–2020 (2023, 7 Juli) diambil 7 Juli 2023 dari https://medicalxpress.com/news/2023-07-npp-billed-imaging.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *