Kredit: Domain Publik Pixabay/CC0

Meskipun zat per dan polifluoroalkil (PFAS) menjadi berita utama setiap hari, sebuah makalah baru mengungkapkan bahwa sebagian besar penelitian yang menemukan hubungan antara paparan PFAS dan bahaya kesehatan manusia diterbitkan tanpa siaran pers dan menerima sedikit atau tanpa liputan media. Analisis tersebut, yang diterbitkan hari ini di jurnal Environmental Health, menemukan bahwa studi tanpa perhatian pers menerima lebih sedikit kutipan ilmiah juga.

“Sayang sekali bahwa hanya sebagian kecil dari sains ini yang sampai ke publik,” kata penulis utama Rebecca Fuoco, direktur komunikasi sains di Green Science Policy Institute. “Studi baru menemukan hubungan yang kuat antara bahan kimia selamanya dan bahaya serius seperti kelahiran prematur dan kanker terbang di bawah radar. Penelitian yang tersimpan di jurnal ilmiah memiliki jangkauan terbatas, dan karena itu berdampak.”

Para penulis menganalisis 273 studi epidemiologi peer-review tentang dampak kesehatan manusia PFAS dengan tahun publikasi 2018-2020, sebagaimana dikumpulkan oleh Database PFAS-Tox. Dari makalah yang melaporkan hubungan yang signifikan secara statistik dengan bahaya kesehatan, mereka yang memiliki siaran pers menerima perhatian media 20 kali lebih banyak (sebagaimana dinilai oleh skor Altmetric) daripada yang tidak. Namun, kurang dari 8% makalah dengan temuan yang signifikan secara statistik mengeluarkan siaran pers.

Makalah tanpa siaran pers termasuk penelitian yang melaporkan hubungan signifikan antara paparan PFAS dan risiko kelahiran prematur, kanker ovarium dan payudara, osteoporosis, dan diabetes gestasional. Studi-studi ini tidak menerima atau sangat sedikit liputan berita dan posting media sosial.

Meskipun analisis difokuskan pada penelitian PFAS, penulis berharap bahwa hasilnya mencerminkan penelitian kesehatan lingkungan yang lebih luas serta bidang ilmu lainnya.

Salah satu alasan tim peneliti mungkin tidak mengeluarkan siaran pers adalah kurangnya insentif karir yang nyata atau dirasakan untuk mengejar komunikasi non-ilmiah. Namun, dalam analisis ini rata-rata jumlah kutipan yang disesuaikan dengan usia untuk makalah dengan siaran pers adalah dua pertiga lebih tinggi daripada yang tidak. Ada juga korelasi positif antara kutipan dan skor Altmetric.

Penghalang lain adalah ketakutan di antara para ilmuwan bahwa liputan pers tentang penelitian mereka mungkin tidak akurat atau terlalu berlebihan. Namun, penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa pernyataan berlebihan seringkali dapat ditelusuri kembali ke siaran pers universitas. Hal ini menunjukkan bahwa solusinya adalah para ilmuwan mengambil peran yang lebih aktif dalam penyusunan siaran pers dan memastikan keakuratannya daripada tidak mengeluarkannya sama sekali. Hambatan lain termasuk kurangnya waktu, sumber daya, atau pengetahuan media serta perbedaan pandangan filosofis tentang peran ilmuwan dalam masyarakat.

“Saya mendesak para ilmuwan dan institusi mereka untuk merangkul media outreach sebagai bagian penting dari proses penelitian,” kata rekan penulis Linda Birnbaum, ilmuwan emeritus di National Institute of Environmental Health Sciences dan cendekiawan yang tinggal di Duke University. “Sebagai ilmuwan, kami memegang kunci informasi yang dapat menginformasikan kebijakan yang lebih baik, praktik medis, inovasi industri, dan banyak lagi. Merupakan tanggung jawab kami untuk membuka potensi tersebut dengan membagikan penelitian kami kepada khalayak luas.”

“Sebagian besar studi ilmiah di negara kita didanai oleh publik yang berhak mengetahui hasil penelitian yang mereka bayar,” kata Arlene Blum, direktur eksekutif Institut Kebijakan Ilmu Pengetahuan Hijau dan rekan penulis studi tersebut. “Dengan siaran pers dan rencana langsung, para ilmuwan dapat meningkatkan liputan media, jangkauan, dan dampak pekerjaan mereka.”

Penulis menyertakan rekomendasi untuk ilmuwan yang ingin mendapatkan lebih banyak perhatian media untuk penelitian mereka dan mengarahkan ke halaman web dengan video, template, dan sumber daya tambahan.

Informasi lebih lanjut: Strategi komunikasi yang efektif untuk meningkatkan dampak penelitian kesehatan lingkungan, Kesehatan Lingkungan (2023). DOI: 10.1186/s12940-023-00997-6

Disediakan oleh Institut Kebijakan Ilmu Pengetahuan Hijau

Kutipan: Analisis: Sebagian besar penelitian tentang bahaya PFAS tidak dipublikasikan (2023, 17 Juli) diambil 17 Juli 2023 dari https://medicalxpress.com/news/2023-07-analysis-pfas-unpublicized.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *