1. Scarlett McNally, profesor
  1. Eastbourne
  1. scarlettmcnally{at}cantab.net
    Ikuti Scarlett di Twitter @scarlettmcnally

Saya terkadang khawatir bahwa saya telah memperburuk keadaan bagi ahli bedah wanita di masa depan. Saya menjalani pelatihan bedah ketika segalanya sangat berbeda. Kami beroperasi sepanjang malam jika ada operasi yang harus dilakukan, tetapi ini berarti pasien, staf, dan organisasi harus menerima saya sebagai ahli bedah—jika tidak, operasi tidak akan terjadi. Ini membuat frustrasi ketika dokter saat ini dibawa keluar dari teater untuk menyelesaikan tugas administratif ketika mereka bisa beroperasi. Shift akhir pekan saya dulunya adalah Jumat pagi hingga Senin malam, tetapi saya diberi tempat tidur di lokasi, sedangkan petugas pendaftaran hari ini harus bekerja dengan shift 12,5 jam berturut-turut, dengan perjalanan panjang, menyebabkan kelelahan yang merusak.1

Dalam pekerjaan ortopedi pertama saya di awal 1990-an, saya ingat merasa malu ketika konsultan saya berasumsi bahwa saya sedang mendiskusikan siklus menstruasi saya ketika saya menjelaskan bahwa giliran perusahaan kami “1 dalam 4” berarti bahwa kami memiliki banyak pasien rawat inap dari kami. panggilan akhir pekan bulanan yang sibuk. Ketika saya kembali bekerja setelah keguguran pertama saya, seorang rekan pencatat mencibir bahwa dia tidak pernah mengambil cuti dua hari karena flu. Tidak ada yang berbicara tentang menstruasi, atau seksisme, pelecehan seksual, menopause, kehamilan, menyusui, atau kesenjangan upah gender. Pada saat itu tampaknya cara terbaik untuk maju adalah tetap tenang, belajar dan bekerja keras, dan berterima kasih atas pos pelatihan yang didambakan itu.

Namun lebih banyak laporan tentang pelecehan seksual terhadap ahli bedah wanita baru-baru ini diterbitkan di Mail dan Times.23 Kita harus menghadapi para pelaku pelecehan agar tidak membahayakan orang lain lebih lanjut. Proses pendisiplinan seputar pelecehan seksual seringkali terlalu panjang, bermusuhan, dan rahasia untuk pembelajaran yang diperlukan terjadi.

Sangat penting untuk mengubah budaya. Ini termasuk perilaku orang yang tidak menyadari bagaimana persepsi mereka atau dampak dari tindakan mereka. Harus ada suasana saling menghormati. Setiap orang harus menjadi sekutu atau pengamat aktif dan bertanggung jawab untuk menyerukan perilaku buruk. Tinjauan Kennedy tahun 2021 tentang keragaman dan inklusi dalam pembedahan menyoroti masalah “agresi mikro”—contoh diskriminasi tidak langsung, halus, atau tidak disengaja yang melemahkan posisi seseorang.4 Untuk mengatasi hal ini, saya berusaha untuk mendengarkan dan menawarkan kesempatan kepada kolega yang mungkin pernah mengalami pengalaman negatif.

Pelatihan bedah sering bertepatan dengan tahun membesarkan anak, dan jika kita mendukung ahli bedah selama ini membantu dengan retensi. Banyak ahli bedah wanita pergi yang dapat didukung dan dibantu untuk tetap tinggal.5 Kita harus menantang rintangan: setiap orang harus diberi kesempatan untuk berprestasi, terlepas dari bagaimana penampilan mereka atau stereotip gender apa pun. Namun, secara umum, dokter wanita dan dokter etnis minoritas memiliki pengalaman kerja kedokteran yang lebih buruk. Bias bawah sadar ada di mana-mana—pasien mengharapkan hal yang berbeda jika dokter mereka seorang wanita. Tim yang beragam dapat membebaskan pemikiran, dan ahli bedah wanita terkadang memiliki hasil yang lebih baik.6

Perguruan tinggi dan masyarakat telah meningkatkan beberapa aspek budaya mereka,7 seperti memberikan informasi tentang kehamilan dan menjadi orang tua untuk pelatih bedah.8 Namun pekerjaan selanjutnya membutuhkan dana dan kemauan politik. Jika £2,4 miliar baru tersedia untuk tenaga kerja NHS, kita harus mulai dengan meningkatkan pelatihan spesialisasi bedah atau kerajinan untuk semua, dengan dukungan yang lebih baik.

Pendanaan akan membantu di beberapa bagian dengan mengurangi beban penyediaan layanan, menyediakan asisten dokter atau bantuan administrasi, mengurangi ukuran rotasi dan jarak perjalanan, memiliki slot pelatihan supernumerary untuk mendapatkan pengalaman, mendorong laki-laki untuk mengambil cuti melahirkan, dan mendukung kepulangan untuk bekerja setelah istirahat.

Untuk mendapatkan ahli bedah terbaik di masa depan, kita harus merombak pelatihan bedah.

Catatan kaki

  • Scarlett McNally adalah konsultan ahli bedah ortopedi. Dia adalah presiden Federasi Wanita Medis dan anggota dewan terpilih dari Royal College of Surgeons of England dari 2011 hingga 2021.

  • Provenance dan peer review: Ditugaskan, bukan peer review eksternal.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *