Kanker payudara adalah salah satu penyebab utama kematian terkait kanker di kalangan wanita di seluruh dunia. Deteksi dini sangat penting untuk pengobatan yang efektif dan meningkatkan tingkat kelangsungan hidup. Dalam langkah terobosan, Namida, sebuah perusahaan skrining kanker berbasis air mata, baru-baru ini meluncurkan Auria, sebuah tes revolusioner yang memanfaatkan proteomik, atau biomarker protein, untuk mendeteksi kelainan payudara yang mungkin menunjukkan adanya kanker payudara. Teknologi mutakhir ini berpotensi mengubah skrining kanker payudara dan meningkatkan hasil bagi banyak wanita.

Auria Auria

“Ini bukan pengujian genetik,” kata Omid Moghadam, CEO dan salah satu pendiri Namida. “Banyak wanita mengetahui mutasi gen BRCA 1 dan 2, yang mengarah pada peningkatan risiko kanker payudara. Namun, delapan puluh sembilan persen kanker payudara bukanlah keturunan. Auria menguji apa yang sebenarnya terjadi di dalam tubuh pada saat itu.”

Air mata, biofluid dengan potensi diagnostik yang signifikan, telah lama diabaikan dalam bidang skrining kanker. Namun, kemajuan terbaru dalam analisis air mata telah membuka kemungkinan baru untuk deteksi berbagai penyakit non-invasif dan akurat, termasuk kanker. Namida telah memanfaatkan potensi ini untuk mengembangkan Auria, tes canggih yang dirancang khusus untuk mengidentifikasi kelainan payudara yang terkait dengan kanker payudara.

“Jika kita melihat ke sejarah kuno, kita akan melihat kasus kanker payudara pertama yang didokumentasikan pada putri Cyrus Agung,” kata Moghadam. “Ahli bedah Yunani meraba benjolan dan mengangkat payudara, dan dia diselamatkan. Teknik ini, merasakan benjolan, tetap menjadi satu-satunya alat skrining untuk kanker payudara sampai tahun 1980-an, ketika mamografi ditemukan. Empat puluh tahun kemudian, mammogram masih menjadi yang teratas alat skrining.”

Realitas ini menimbulkan beberapa masalah bagi perempuan. Pertama dan terpenting, mamografi adalah teknik sinar-X. Dalam kata-kata Moghadam, “Satu persen kanker payudara disebabkan oleh paparan berlebihan terhadap radiasi sinar-X. Mammografi adalah satu-satunya bentuk skrining yang benar-benar dapat menyebabkan kanker.”

Bahaya kedua mamografi tidak berasal dari tes itu sendiri, tetapi usia pasien yang diuji. Standar perawatan saat ini menunjukkan bahwa mamografi dimulai pada usia 45 hingga 50 tahun, namun penelitian terbaru menyatakan bahwa setengah dari kematian akibat kanker payudara adalah wanita di bawah usia 45 tahun. Beberapa bulan yang lalu, Satuan Tugas Pencegahan AS merekomendasikan usia skrining dipindahkan ke 40 tahun, tetapi Moghadam dan timnya merasa bahkan 40 tahun terlalu tua.

“Kanker payudara pada wanita usia 30 sampai 40 tahun bersifat agresif dan seringkali fatal,” kata Moghadam. “Deteksi dini sangat penting. Begitu banyak wanita muda yang tertular ini dan tidak memiliki cara untuk memahami apa yang terjadi pada tubuh mereka sampai terlambat. Bagi sebagian orang, Auria menawarkan ketenangan pikiran, dan bagi yang lain, itu menyelamatkan hidup mereka. .”

Sensitivitas dan kegunaan mamografi juga dapat dipertanyakan, karena ini sepenuhnya bergantung pada fisiologi payudara, yang berbeda dari satu wanita ke wanita lainnya. Payudara yang padat dan berserat tidak dapat di-rontgen dengan baik; kalsifikasi putih hilang di lautan pembacaan jaringan padat putih. Kebenaran ini mengungkap kenyataan yang mengkhawatirkan: Bagi lima puluh persen wanita, sinar-X tidak berguna dan seringkali berbahaya, tetapi mereka terpaksa menjalani pengujian ini sebelum menerima pencitraan alternatif.

Di sinilah peran Auria. Dengan solusi sederhana dan hemat biaya ini, wanita dari segala usia dan jenis payudara dapat menyaring biomarker protein yang terkait dengan kelainan payudara tanpa menggunakan radiasi. Tes ini tidak memerlukan pelatihan spesialis; itu dapat dilakukan di lab mana saja, kantor GP, atau bahkan di rumah sendiri. Ini menjadi proses yang jauh lebih sederhana dan lebih cepat, mencerminkan tes skrining kanker prostat pada pria, yang dilakukan di tingkat perawatan primer.

“Auria mencakup konsultasi klinis dengan spesialis kesehatan payudara untuk meninjau hasil dan menjawab pertanyaan, memberdayakan wanita dengan informasi selama pemeriksaan lini pertama,” kata Moghadam. “Ini mengubah kebutuhan dan waktu bagi pasien untuk menjalin hubungan baru dengan seorang spesialis, sebuah proses yang sangat panjang dan mahal sehingga sekitar lima puluh persen wanita berhenti.” Moghadam melanjutkan, “Visi kami dengan Auria selalu merupakan pengujian yang tidak mahal dan dapat diakses.”

Proses pengujian itu sendiri sederhana dan tidak invasif. Pasien memberikan sampel air mata, yang kemudian dianalisis menggunakan teknik proteomik tingkat lanjut. Tes ini secara akurat mengukur tingkat biomarker yang teridentifikasi dan membandingkannya dengan ambang batas yang ditetapkan. Berdasarkan hasil tersebut, Auria dapat mengklasifikasikan adanya kelainan payudara dan memberikan informasi berharga untuk diagnosis dan pengobatan lebih lanjut.

Auria telah terbukti efektif dan mengganggu dalam lebih dari satu cara, sebagaimana dibuktikan oleh Gold Edison Award baru-baru ini untuk Inovasi dalam Diagnostik Cerdas, memenangkan tes skrining kanker populer lainnya, Galleri oleh GRAIL. Didukung oleh dokter dan lebih dari satu dekade penelitian dan uji klinis, Auria diakui untuk mengatasi tantangan perawatan kesehatan yang terus meningkat bagi wanita.

Peluncuran Auria menandai kemajuan signifikan dalam bidang skrining kanker payudara. Dengan memanfaatkan kekuatan pengujian berbasis air mata dan analisis biomarker protein, Namida telah memberikan solusi terobosan yang menawarkan deteksi dini kelainan payudara non-invasif yang mengarah ke kanker payudara. Auria memiliki potensi untuk merevolusi cara diagnosis kanker payudara, meningkatkan tingkat kelangsungan hidup dan memberdayakan perempuan untuk mengendalikan kesehatan mereka.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *