Para ilmuwan di Swiss Federal Laboratories for Materials Science and Technology (EMPA) telah mengembangkan sealant bedah canggih yang dapat mengingatkan dokter akan adanya kebocoran usus setelah operasi gastrointestinal. Kebocoran seperti itu bisa sangat berbahaya, tetapi sampai sekarang dokter hanya memiliki sedikit cara untuk mendeteksinya sebelum mulai menimbulkan gejala. Tambalan polimer baru ini bereaksi terhadap perubahan pH dengan adanya cairan usus yang bocor, dan menghasilkan gelembung kecil di dalam strukturnya sebagai respons, seringkali dalam beberapa menit atau jam setelah kebocoran dimulai. Perubahan fisik pada tambalan ini dapat divisualisasikan menggunakan ultrasonografi atau CT scan, yang memungkinkan dokter mendapatkan peringatan dini bahwa jahitan di usus mungkin bocor. Tambalan juga dapat berubah bentuk sebagai respons terhadap cairan usus dan bahkan melepaskan obat-obatan, seperti antibiotik, jika diperlukan.

Melakukan operasi gastrointestinal dapat menyebabkan kebocoran cairan usus ke dalam rongga perut, menyebabkan risiko serius bagi pasien. Jahitan dapat menjadi bocor dari waktu ke waktu, tetapi dokter mungkin tidak menyadari hal ini sampai menyebabkan masalah yang berpotensi mengancam nyawa pasien mereka. “Ahli bedah telah memberi tahu kami bahwa mereka terus mengawasi bidang bedah bahkan selama prosedur yang paling rumit – tetapi begitu rongga perut ditutup, mereka “buta” dan mungkin tidak melihat kebocoran sampai terlambat,” kata Alex Anthis, seorang peneliti yang terlibat dalam penelitian tersebut.

Untuk mengatasi hal ini, para peneliti ini telah membuat tambalan bedah yang dapat mengingatkan dokter akan kebocoran tanpa harus membuka kembali tempat bedah. Bahan elastis dan fleksibel mengandung karbonat dalam matriks poliakrilamida. Saat tambalan terkena cairan gastrointestinal, karbonat di dalamnya berubah menjadi gas karbon dioksida, menciptakan gelembung kecil di dalam struktur tambalan.

Perubahan ini dapat dilihat dengan menggunakan probe ultrasonografi genggam konvensional, dan juga memengaruhi sifat kontras tambalan seperti yang terlihat pada CT scan. Artinya, pasien bedah gastrointestinal dapat menjalani pemeriksaan lanjutan rutin dengan USG atau CT untuk memastikan bahwa jahitannya masih utuh di dalam perutnya.

Fungsionalitas tambahan datang dalam bentuk sifat pengubah bentuk, di mana tambalan dapat berubah bentuk dari lingkaran menjadi bentuk cincin dengan adanya cairan gastrointestinal, yang dapat membantu dokter untuk dengan mudah mengidentifikasi status jahitan yang bocor selama CT scan. Ini dicapai dengan memasukkan senyawa oksida tantalum yang tidak larut dalam tambalan, yang menginduksi perubahan bentuk.

Lihat video tentang tambalan di bawah ini.

Belajar di jurnal Advanced Science: Surgical Sealant dengan Ultrasound Modalitas Ganda Shape-Morphing Terintegrasi dan Sensor Tomografi Terkomputasi untuk Deteksi Kebocoran Lambung

Melalui: EMPA

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *