Nevro, sebuah perusahaan medtech yang berbasis di California, telah mengembangkan sistem stimulasi sumsum tulang belakang HFX iQ, yang dimaksudkan untuk mengobati nyeri kronis. Sementara stimulator sumsum tulang belakang bisa sangat berguna dalam mengendalikan jenis nyeri kronis tertentu, saat ini, pasien harus hadir dengan dokter mereka untuk mendapatkan penyesuaian pada stimulator mereka. Ini tidak nyaman bagi pasien dan dokter.

Kesulitan umum lainnya adalah perlunya penyesuaian yang sering. Nyeri bersifat subyektif, dan kebutuhan pasien dapat bervariasi dari hari ke hari, tetapi perubahan yang sering terjadi pada pengaturan stimulator sumsum tulang belakang biasanya tidak mungkin dilakukan. Untuk mengatasinya, Nevro telah menciptakan sistem stimulasi sumsum tulang belakang HFX iQ, yang dapat menyarankan penyesuaian kepada pasien, dan memungkinkan mereka melakukan penyesuaian sendiri, untuk mengelola rasa sakit mereka dengan lebih baik. Sistem menghasilkan sarannya berdasarkan kecerdasan buatan, di mana teknologi mempelajari apa yang terbaik untuk setiap pasien saat berjalan.

Lihat video tentang teknologi:

Medgadget berkesempatan untuk berbicara dengan Claire Smith, Wakil Presiden Pemasaran Strategis Global di Nevro, tentang teknologinya.

Conn Hastings, Medgadget: Tolong beri kami ikhtisar stimulasi sumsum tulang belakang dan pasien yang mendapat manfaat darinya.

Claire Smith, Nevro: Stimulasi sumsum tulang belakang (SCS) memblokir sinyal rasa sakit agar tidak sampai ke otak dengan menenangkan saraf di sumsum tulang belakang. Pasien menjalani prosedur uji coba sementara yang sepenuhnya reversibel dan jika berhasil, generator pulsa implan ditanam tepat di bawah kulit di punggung pasien selama prosedur invasif minimal, di mana sadapan kemudian ditempatkan di ruang epidural tulang belakang. Pendekatan ini telah ada selama beberapa dekade untuk mengurangi rasa sakit kronis yang melemahkan. Area umum nyeri kronis yang memiliki bukti bagus untuk SCS termasuk batang tubuh, punggung, dan kaki.

SCS Nevro, HFX, menggunakan denyut tak terlihat yang sangat ringan pada frekuensi tinggi (10 kHz) untuk menenangkan saraf penyebab rasa sakit. HFX adalah satu-satunya SCS yang disetujui untuk memberikan terapi 10 kHz. Tidak seperti merek SCS lainnya, HFX adalah pengobatan independen paresthesia yang menghilangkan rasa sakit tanpa sensasi kesemutan, kesemutan, dan jarum. Pembeda ini sangat penting bagi orang yang hidup dengan neuropati diabetik yang menyakitkan (PDN) yang sudah mengalami ketidaknyamanan sensasi kesemutan. HFX telah disetujui FDA pada Mei 2015 untuk pengobatan nyeri punggung dan kaki kronis, termasuk klaim keunggulan dibandingkan pengobatan SCS tradisional. Itu juga SCS pertama yang disetujui untuk merawat PDN pada tahun 2021. Akhir tahun lalu, iterasi baru HFX – HFX iQ – disetujui, dan ini satu-satunya stimulator saraf tulang belakang berbasis AI sejati yang menjadi lebih pintar dari waktu ke waktu dengan belajar dari respon pasien.

Medgadget: Bagaimana stimulator sumsum tulang belakang saat ini disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan pasien dengan lebih baik? Mengapa ini kurang optimal?

Claire Smith: Saat ini, jika seorang pasien membutuhkan pengaturan SCS mereka diubah, mereka secara fisik pergi ke kantor dokter mereka untuk menyesuaikan perangkat mereka secara manual. Kunjungan langsung yang sering ini tidak nyaman dan memakan waktu tidak hanya untuk pasien tetapi juga untuk penyedia layanan kesehatan mereka. Penting juga untuk diingat bahwa rasa sakit itu subjektif, dan bervariasi dari hari ke hari. Hal ini menyulitkan untuk memprogram ulang pengaturan secara akurat yang akan bekerja untuk pasien dalam jangka panjang.

Kesenjangan dalam perawatan ini adalah alasan mengapa Nevro menggali jutaan titik data yang dikumpulkan dari lebih dari 80.000 pasien untuk memahami cara mengoptimalkan pereda nyeri untuk pasien tertentu pada saat tertentu, semuanya melalui penggunaan data besar dan input pengalaman pasien. HFX iQ dirancang untuk mengurangi kunjungan dokter yang tidak perlu dan meningkatkan pengalaman serta kualitas perawatan yang diterima pasien. Kami selalu memiliki tujuan mengumpulkan dan menggunakan data untuk meningkatkan pengalaman pasien, sehingga mereka dapat kembali menjalani hidup tanpa rasa sakit, dan untuk penyedia, sehingga mereka dapat kembali melakukan yang terbaik – membantu lebih banyak pasien .

Medgadget: Tolong beri kami gambaran tentang sistem HFX iQ dan cara kerjanya.

Claire Smith: HFX iQ adalah satu-satunya SCS berbasis AI yang semakin pintar dari waktu ke waktu dengan belajar dari respons pasien, untuk mengoptimalkan dan mempertahankan pereda nyeri jangka panjang. HFX iQ terdiri dari aplikasi smartphone, Nevro HFX implantable pulse generator (IPG), dan artificial intelligence (AI) yang dikombinasikan dengan database besar Nevro untuk memprediksi pereda nyeri seunik orang yang menggunakannya. Aplikasi ini akan bertanya tentang skor nyeri pasien, persentase pereda nyeri, tingkat aktivitas, dan obat-obatan, sehingga dapat merekomendasikan pengaturan yang paling lengkap untuk memberikan pereda yang terpelihara dan optimal. HFX iQ menggunakan AI untuk menyortir jutaan titik data yang telah dikumpulkan Nevro dari dekade terakhir untuk merekomendasikan solusi pemrograman SCS yang kemungkinan besar akan meredakan rasa sakit pada saat itu, untuk orang tertentu itu. Kami menganggapnya sebagai penghilang rasa sakit yang benar-benar manusiawi karena sistem mendengarkan dan belajar dari masukan pasien secara individu.

Sementara semua perangkat SCS dapat diprogram di kantor dokter, HFX iQ mendengarkan, mempelajari, dan menerapkan penyesuaian terapi dari mana saja. Setelah rekomendasi diterima oleh pasien, HFX iQ langsung memperbarui pengaturan perangkat pasien secara real time, menawarkan kelegaan pasien yang menyesuaikan dengan perubahan rasa sakit – sekali lagi, karena kami tahu rasa sakit selalu berubah. Ini benar-benar merupakan aspek penting dari manajemen nyeri yang sering diabaikan.

Medgadget: Bagaimana ide sistem itu muncul? Apa yang menginspirasi Anda untuk beralih ke AI?

Claire Smith: HFX iQ dikembangkan dengan satu tujuan: memungkinkan solusi pereda nyeri yang manusiawi, cerdas, untuk mengoptimalkan dan mempertahankan pereda nyeri dari waktu ke waktu. Kami telah mengumpulkan poin data dari pasien kami selama lebih dari satu dekade, mengetahui bahwa semakin kami memahami tentang pereda nyeri, semakin baik kami dapat menyesuaikan terapi kami untuk memenuhi kebutuhan pasien dengan lebih baik. Tantangan yang kami hadapi adalah kenyataan bahwa jutaan titik data sangat banyak untuk digigit dan dikunyah, jadi kami memanfaatkan kecerdasan buatan untuk membantu kami menyortir dan belajar dari kumpulan data besar kami yang sangat besar. Ini sangat penting dalam membantu kami memanfaatkan informasi yang kami miliki tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak untuk membantu meningkatkan hasil pasien.

Medgadget: Bagaimana kinerja sistem hingga saat ini? Bagaimana pasien menemukannya?

Claire Smith: Kami adalah perusahaan berbasis data di inti kami. Itu yang memungkinkan kami untuk sampai ke tempat kami hari ini, dan itu akan terus menjadi batu pusat dari siapa kami, dan itulah yang kami gunakan untuk mengukur kesuksesan. Kita sering mengatakan “ikuti data” karena buktinya ada di bukti.

Dalam penggunaan HFX iQ di dunia nyata, 87% pasien melaporkan peningkatan gejala sedang hingga signifikan, 92% pasien lebih suka menggunakan antarmuka pasien digital untuk menyesuaikan terapi mereka melalui panggilan pemrograman yang lebih sering, dan 82% pasien merasa puas atau sangat puas dengan menggunakan antarmuka pasien untuk melakukan penyesuaian terapi. Sejak pengembangan HFX iQ, kami terus memantau dan meninjau data untuk memahami pembaruan di masa mendatang yang diperlukan pada algoritme untuk memaksimalkan waktu pemulihan dan mempertahankan pemulihan dari waktu ke waktu.

Secara anekdot, kami telah mendengar bahwa iQ adalah pengubah permainan bagi pasien. Pasien merasa terkendali saat mereka menggunakan HFX iQ dan mereka akhirnya memiliki pilihan terapi yang 100% sesuai dengan keinginan mereka. Kami sangat bangga dengan tanggapan terhadap HFX iQ sejauh ini dan berharap untuk lebih menyempurnakan platform karena kami selalu berusaha untuk terus meningkatkan.

Medgadget: Menurut Anda, peran apa yang dimainkan AI dalam perawatan kesehatan di masa mendatang? Apakah Anda membayangkan teknologi lain di mana AI dapat memberikan tanggapan yang disesuaikan secara waktu nyata?

Claire Smith: Saya percaya bahwa kecerdasan buatan akan terus memainkan peran utama di masa depan perawatan kesehatan, tetapi itu tidak akan menjadi solusi “akhir segalanya”. AI memungkinkan kita menjadi lebih efisien, tetapi AI tidak boleh menggantikan manusia, terutama dalam perawatan kesehatan. Saya melihatnya sebagai alat pendukung bagi pembuat keputusan manusia dan saya pikir itu akan tetap seperti perusahaan yang ingin memanfaatkannya dalam inovasi perawatan kesehatan. Saya melihat perannya dalam diagnostik, terutama ketika Anda berpikir tentang penyakit langka ketika dokter kurang terbiasa dengan kondisi yang tidak begitu dikenal dan dipelajari. Saat kami mempelajari lebih lanjut tentang AI dan mempelajari cara memperbaikinya, saya pikir kami akan terus melihat kemajuan baru dan lebih baik dalam perawatan. Lagi pula, adalah tanggung jawab kita sebagai inovator untuk mengidentifikasi cara meningkatkan kehidupan pasien, dan jika data besar dapat membantu kita mencapainya lebih cepat, itu adalah kemenangan.

Tautan: beranda Nevro…

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *