Bagi penderita kanker, perjuangan tidak berhenti dengan pengobatan. Efek samping terapi kanker dan ketakutan akan kekambuhan sering menghantui mereka selama bertahun-tahun.

Sebuah studi baru yang dilakukan pada penderita kanker payudara mengungkapkan kemungkinan salah satu efek samping pengobatan kanker tersebut. Seorang peneliti Pusat Kanker Moffitt, bersama dengan peneliti dari National Institute of Health, menemukan bahwa wanita yang telah dirawat karena kanker payudara mengalami penuaan lebih cepat.

Kanker payudara adalah salah satu kanker yang paling umum didiagnosis pada wanita di AS. Jumlah kematian yang terkait dengan penyakit ini terus menurun karena deteksi dini membantu pengobatan dan pemulihan yang efektif.

Menurut studi terbaru, efek penuaan yang paling menonjol adalah pada orang yang menerima terapi radiasi, sedangkan orang yang menjalani operasi sebagai bagian dari perawatan tidak menunjukkan adanya hubungan. Para peneliti percaya bahwa kanker yang berkembang bukanlah penyebab efek penuaan tetapi pengobatan yang terkait dengannya.

“Penyintas kanker payudara memiliki tingkat yang lebih tinggi dari berbagai penyakit terkait usia, seperti penyakit kardiovaskular, dan mengalami penurunan fisik dan kognitif lebih cepat daripada wanita tanpa riwayat kanker payudara. Dalam penelitian ini, kami ingin mengeksplorasi biologi di balik ini dan memeriksa apakah terapi kanker tertentu memiliki dampak jangka panjang yang lebih besar pada orang yang selamat,” kata pemimpin studi Jacob Kresovich, asisten anggota Departemen Epidemiologi Kanker di Moffitt, dalam rilis berita.

Para peneliti menggunakan data dari studi yang dilakukan oleh National Institutes of Environmental Health Sciences, yang mengevaluasi faktor lingkungan dan biologis yang berkontribusi terhadap risiko dan kelangsungan hidup kanker payudara. Dari antara 50.000 peserta, peneliti mempelajari 417 wanita yang memberikan sampel darah pada dua titik waktu dengan jarak delapan tahun. Mereka dirawat karena kanker payudara antara pengambilan darah pertama dan kedua.

Tim kemudian mengevaluasi perubahan penuaan biologis peserta di antara titik waktu tersebut. Itu diukur pada tingkat molekuler menggunakan metilasi DNA, modifikasi DNA yang terjadi secara alami sepanjang umur.

Wanita yang terdiagnosis kanker mengalami penuaan lebih cepat dibandingkan dengan mereka yang tidak mengidap kanker. Para peneliti kemudian meneliti bagaimana pengobatan seperti kemoterapi, terapi radiasi dan terapi endokrin mempengaruhi penuaan.

“Dari tiga kelas perawatan yang kami amati, terapi radiasi memiliki hubungan terkuat dengan ukuran usia biologis yang dinilai dalam penelitian ini. Peningkatan tersebut dapat dideteksi bertahun-tahun setelah perawatan,” kata Jack Taylor, penulis senior makalah tersebut.

Namun, tim tersebut tidak mengurangi keefektifan terapi radiasi sebagai pengobatan kanker payudara dan memperingatkan pasien untuk tidak menghentikan pengobatan radiasi.

“Radiasi adalah pilihan pengobatan yang berharga untuk kanker payudara, dan kami belum tahu mengapa hal itu sangat terkait dengan usia biologis,” kata Dale Sandler, kepala Cabang Epidemiologi di Institut Nasional Ilmu Kesehatan Lingkungan dan rekan- penulis makalah.

Diterbitkan oleh Medicaldaily.com

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *