Kabar baiknya: pengobatan antibodi monoklonal yang disebut benralizumab terbukti cukup efektif dalam uji klinis untuk mengurangi jumlah eosinofil yang ditemukan dalam darah dan jaringan saluran pencernaan pasien dengan gastritis eosinofilik.

Berita yang tidak terlalu baik: menghilangkan eosinofil tidak cukup untuk menghentikan gejala yang dirasakan orang dengan bentuk alergi makanan yang tidak biasa dan parah ini. Perawatan juga tidak memengaruhi ukuran kunci kesehatan jaringan usus dan pola ekspresi gen terkait.

Hasil uji klinis Fase 2 yang mengubah paradigma ini dipublikasikan secara online pada 16 Juni 2023, di The Lancet Gastroenterology & Hepatology.

“Temuan kami menunjukkan bahwa mekanisme yang mendorong penyakit ini sebagian besar tidak bergantung pada produksi eosinofil yang berlebihan. Itu berarti perhatian kita harus beralih ke target terapi lain untuk menemukan pengobatan kuratif dan bagaimana kita mendefinisikan remisi untuk penyakit ini harus dipertimbangkan kembali,” kata Marc Rothenberg, MD, PhD, penulis korespondensi untuk studi ini dan salah satu otoritas terkemuka dunia pada gangguan gastrointestinal eosinofilik (EGID).

Rothenberg memimpin Divisi Alergi dan Imunologi di Cincinnati Children’s. Dia juga memimpin Cincinnati Center for Eosinophilic Disorders (CCED) di Cincinnati Children’s dan menjabat sebagai peneliti utama dan salah satu pemimpin Konsorsium Nasional Peneliti Penyakit Gastrointestinal Eosinofilik (CEGIR).

Rothenberg telah mengabdikan beberapa dekade untuk mempelajari dan merawat anak-anak yang hidup dengan kumpulan reaksi peradangan parah ini terhadap makanan biasa. Bagi banyak orang, reaksi alergi begitu kuat sehingga mereka harus mengikuti diet yang sangat ketat dan terbatas. Kesulitan makan dapat membatasi pertumbuhan dan menyebabkan komplikasi jangka panjang lainnya.

Apa itu EGID?

EGID telah dibedakan dari alergi makanan lain karena gejala biasanya tidak muncul segera setelah mengonsumsi makanan penyebab. Pasien dengan EGID memiliki tingkat eosinofil yang sangat tinggi di jaringan saluran pencernaan mereka. Eosinofil adalah salah satu dari beberapa jenis sel darah putih yang merupakan bagian dari sistem kekebalan tubuh kita yang biasanya protektif. Tapi mereka terjadi dalam jumlah tinggi pada penyakit tertentu seperti EGID dan asma. Dalam kasus asma, eosinofil dapat meningkatkan peradangan yang berlebihan dan kerusakan jaringan dan mengurangi kadarnya dapat memberikan manfaat klinis yang besar. Tetapi peran pasti eosinofil dalam EGID belum ditentukan.

Eosinophilic esophagitis (EoE) adalah EGID yang paling umum, mempengaruhi sekitar 1 dari 2.000 orang (atau sekitar 166.000 orang di AS). Kurang dari 50.000 orang di AS, digabungkan, diyakini memiliki EGID lain termasuk gastritis eosinofilik, enteritis eosinofilik, dan kolitis eosinofilik.

Selama bertahun-tahun, jumlah eosinofil telah muncul sebagai biomarker kunci untuk melacak tingkat keparahan EGID. Perusahaan farmasi juga telah menguji obat biologis baru dan yang sudah ada serta perawatan lain untuk kemampuannya mengurangi jumlah eosinofil. Benralizumab, dibuat oleh AstraZeneca, adalah salah satu obat tersebut, karena dengan aman menghilangkan eosinofil dari tubuh dan sekarang merupakan terapi yang disetujui untuk asma berat yang terkait dengan eosinofil.

Hasil yang beragam untuk obat penipisan eosinofil

Studi yang dilakukan oleh Kara Kliewer, PhD, Rothenberg, dan rekan mereka melibatkan 26 pasien dengan penyakit gastritis eosinofilik aktif, usia 12 hingga 60 tahun, yang secara acak ditugaskan untuk menerima obat pengobatan atau plasebo. Peserta menerima tiga suntikan masing-masing selama 12 minggu.

Dari 13 yang menerima obat tersebut, 10 mencapai “remisi” teknis. Itu berarti jumlah eosinofil dalam darah dan perut mereka turun drastis, bahkan hampir nol.

Namun, tidak ada perbedaan signifikan secara statistik dalam gejala termasuk nyeri, temuan endoskopi, skor kualitas hidup, atau ukuran lain yang dilaporkan antara kelompok obat dan plasebo. Meskipun kelainan jaringan struktural membaik untuk enam dari 13 peserta yang diobati dengan obat, mereka memburuk atau tetap sama untuk tujuh lainnya. Sementara itu, analisis terhadap 48 gen yang diketahui terkena gangguan eosinofilik tidak menunjukkan adanya perbaikan pada pola ekspresi abnormal.

“Temuan ini memberikan bukti kuat untuk mengubah paradigma, mengalihkan perhatian dari eosinofil sebagai kontributor utama dan biomarker pada penyakit gastrointestinal eosinofilik,” kata Kliewer. “Dengan demikian, pengelolaan gastritis eosinofilik yang berhasil mungkin memerlukan jalur penghambatan yang secara lebih luas mengurangi peradangan tipe 2 daripada hanya menargetkan eosinofil.”

Apa artinya ini bagi pasien dan keluarga?

Sebagian besar, hasil ini menunjukkan bahwa pasien harus menunggu lebih lama untuk mengembangkan perawatan yang lebih baik untuk gastritis eosinofilik, kata Rothenberg. Namun, pendekatan penelitian multi-cabang tim peneliti Cincinnati Children kami berarti bahwa beberapa jalan pengobatan lain telah dilakukan secara paralel dengan kemungkinan menipisnya eosinofil.

Perawatan standar saat ini, seperti manajemen diet, obat steroid antiinflamasi, dan pereda nyeri, harus dilanjutkan. Jika pasien menerima perawatan off-label dengan IL-5 blocker (obat penipis eosinofil), mereka tidak akan melihat manfaat yang signifikan, kata Rothenberg.

Keluarga dengan pertanyaan khusus dianjurkan untuk menghubungi spesialis yang mengelola penitipan anak mereka.

Langkah selanjutnya

Para peneliti cenderung mengalihkan fokus mereka untuk mengintensifkan mempelajari terapi yang bertindak melawan aspek lain dari penyakit eosinofilik.

Pada tahun 2022, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS menyetujui penggunaan dupilumab-; obat yang telah disetujui untuk mengobati eksim dan asma—sebagai pengobatan pertama yang secara khusus disetujui di AS untuk EoE. Obat ini, juga merupakan antibodi monoklonal, memblokir pensinyalan interleukin-4 dan interleukin-13, sehingga menargetkan peradangan tipe 2 bukan hanya eosinofil.

Rothenberg adalah salah satu penulis studi yang memaparkan hasil uji klinis Tahap 3, yang diterbitkan dalam The New England Journal of Medicine. Perbaikan gejala yang terlihat pada pasien yang diobati dengan dupilumab dengan EoE menunjukkan bahwa hal itu juga dapat bekerja untuk bentuk EGID lain yang kurang umum. Melalui CEGIR, Rothenberg dan pakar nasional lainnya sedang menguji teori bahwa dupilumab mungkin bermanfaat untuk bentuk EGID lainnya, seperti gastritis eosinofilik.

Sementara itu, Rothenberg mengatakan CEGIR menggunakan temuan saat ini untuk merevisi pedoman praktik pengobatan EGID sehingga mereka tidak terlalu bergantung pada jumlah eosinofil sebagai biomarker.

“Banyak orang memiliki harapan tinggi bahwa menipisnya eosinofil akan berdampak besar pada EGID, tetapi inilah mengapa uji klinis sangat penting,” kata Rothenberg. “Bahkan ketika hasilnya mengecewakan, kami belajar darinya dan itu memungkinkan kami beralih ke pendekatan potensial lainnya untuk meningkatkan hasil.”

Tentang studi ini

Selain Rothenberg, rekan penulis Cincinnati Children untuk penelitian ini termasuk penulis pertama Kara Kliewer, PhD, Cristin Murray-Petzold, BS, Margaret Collins, MD, Juan Abonia, MD, Scott Bolton, MD, Lauren DiTommaso, BS, Lisa Martin , MD, Xue Zhang, MD, Vincent Mukkada, MD, Philip Putnam, MD, Erinn Kellner, MD, Ashley Devonshire, MD, Justin Schwartz, MD, Chen Rosenberg, MD, John Lyles, MD, dan Tetsuo Shoda, MD.

Rekan penulis juga termasuk Vidhya Kunnathur, MD, dari University of Cincinnati College of Medicine, dan Amy Klion, MD, dari National Institute of Allergy and Infectious Disease (NIAID).

Studi ini didanai terutama oleh AstraZeneca.

Sumber:

Pusat Medis Rumah Sakit Anak Cincinnati

Referensi jurnal:

Kliewer, KL, dkk. (2023) Benralizumab untuk gastritis eosinofilik: Uji coba fase 2, acak, tersamar ganda, terkontrol plasebo. The Lancet Gastroenterologi & Hepatologi. doi.org/10.1016/S2468-1253(23)00145-0.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *