Pasien kulit hitam dengan implan cardioverter defibrillator (ICD) memiliki beban penyakit yang jauh lebih tinggi daripada pasien kulit putih dengan perangkat yang sama, menurut sebuah studi baru dari peneliti kardiologi University of Rochester Medical Center (URMC). Menganalisis data dari uji klinis yang dilakukan selama periode 20 tahun oleh Pusat Penelitian Kardiovaskular Klinis (CCRC) di URMC, peneliti menyimpulkan bahwa pasien kulit hitam dengan ICD cenderung jauh lebih muda daripada pasien kulit putih, tetapi mereka juga memiliki tingkat yang lebih tinggi. kejadian jantung pasca implan dan risiko kematian.

Ketika seorang pasien berisiko mengalami henti jantung, ICD membantu memantau ritme jantung mereka, dan jika kelainan terdeteksi, perangkat akan mengirimkan kejutan listrik untuk mengatur ulang detak jantung ke ritme normal. Studi yang dipublikasikan di Circulation ini meneliti tingkat kejadian yang dialami pasien setelah ICD mereka ditanamkan. Setelah tiga tahun pemantauan, risiko aritmia ventrikel (detak jantung cepat berkelanjutan yang dapat menyebabkan kematian jantung mendadak) adalah 20 persen untuk pasien kulit putih, tetapi 31 persen untuk pasien kulit hitam. Temuan signifikan lainnya adalah bahwa pasien kulit hitam yang membutuhkan ICD muncul pada usia yang lebih muda, lima hingga sepuluh tahun, dan risiko kematian pasien kulit hitam, meskipun memiliki ICD untuk melindungi mereka, dua kali lebih tinggi.

Ada dua jenis gagal jantung. Pertama, serangan jantung dapat meninggalkan bekas luka, yang mengembangkan potensi gagal jantung di masa depan. Ini adalah kardiomiopati iskemik (ICM). Di sisi lain, gagal jantung disebabkan oleh penyakit penyerta, seperti diabetes dan hipertensi. Ini adalah kardiomiopati non-iskemik (NICM). Catatan menarik dalam penelitian ini menunjukkan hampir tidak ada perbedaan hasil untuk pasien kulit hitam dan putih dengan ICM karena bekas luka pada dasarnya sama pada kedua ras, oleh karena itu mereka memiliki masalah yang sama dan menerima perawatan yang sama. Hanya pada pasien dengan NICM terdapat perbedaan mencolok antara pasien kulit hitam dan kulit putih.

Hasil ini menimbulkan pertanyaan: mengapa? Peneliti utama Ilan Goldenberg, MD, mengatakan mereka dapat berhipotesis beberapa alasan untuk perbedaan tersebut, tetapi tidak sepenuhnya menarik kesimpulan yang kuat. “Ada kemungkinan bahwa pasien kulit hitam tidak dikelola sebaik pasien kulit putih karena perbedaan perawatan kesehatan, tetapi kami tidak mengidentifikasi perbedaan yang signifikan dalam penelitian kami. Kami mengidentifikasi bahwa setelah satu tahun, pasien kulit hitam lebih mungkin untuk menghentikan beberapa pengobatan. , tetapi alasannya juga tidak diketahui. Usia onset yang lebih muda dan peningkatan tingkat komorbiditas, seperti diabetes dan hipertensi, di antara pasien kulit hitam dengan NICM sangat mencolok dan dapat berkontribusi pada hasil yang lebih buruk karena penyakit jantung yang lebih lanjut. “

Para penulis menerapkan Indeks Gini pada hasil mereka. Indeks ini melihat kode pos di seluruh negeri untuk membandingkan kekayaan warganya dengan daerah sekitarnya. Untuk penelitian khusus ini, skor indeks untuk pasien menunjukkan bahwa pasien kulit hitam cenderung berasal dari daerah dengan status sosial ekonomi rendah. “Penelitian di masa depan harus memeriksa dengan cermat faktor penentu sosial kesehatan, yang tidak tertangkap dalam uji klinis kami, untuk melihat mengapa temuan ini terjadi,” kata Goldenberg.

Penulis utama Arwa Younis, MD, adalah mantan peneliti dari URMC Clinical Cardiovascular Research Center yang sekarang berada di Klinik Cleveland dan masih memegang posisi tambahan di URMC. Younis tahu saat masuk ke penelitian bahwa ada perbedaan antara kelompok ras dengan ICD, tetapi dia terkejut dengan sejauh mana hasilnya. “Tidak ada yang lebih buruk daripada membuat pasien syok,” kata Younis. “Dan sulit untuk melihat seorang pasien terus menerima kejutan meskipun menjalani terapi medis yang optimal. Dalam penelitian kami, kami menilai kepatuhan pasien pada tanda satu tahun dan lebih dari 85 persen pasien tetap patuh. Jadi, meskipun dalam perawatan medis yang optimal terapi dan memiliki tingkat kepatuhan yang tinggi, beban penyakit tetap sangat tinggi untuk pasien kulit hitam.”

Menurut Younis, hasil ini berarti pasien kulit hitam dengan ICD harus menerima pengobatan positif agresif sedini mungkin. Ini berarti memantau pasien dengan cermat, merujuk ke spesialis sesuai kebutuhan, dan memasang perangkat lebih awal.

Kami percaya implikasi utama dari penelitian ini adalah karena kami sekarang tahu bahwa pasien kulit hitam yang mengalami gagal jantung lebih cenderung memiliki aritmia yang lebih lanjut, mereka harus dipertimbangkan lebih awal untuk defibrillator ICD untuk melindungi mereka dari kematian jantung mendadak.”

Ilan Goldenberg, MD, Penyelidik Utama

Dia juga mencatat bahwa pencegahan primer dan pengobatan komorbiditas seperti diabetes dan hipertensi dapat menjadi salah satu cara untuk membantu mencegah beban penyakit jantung pada pasien kulit hitam.

Rekan penulis studi tambahan dari URMC termasuk Sanah Ali, MD, Ido Goldenberg, MD, Scott McNitt, MS, Bronislava Polonsky, MS, Mehmet Aktas, MD, Valentina Kutyifa, MD, PhD, dan Wojciech Zareba, MD, PhD. Rekan penulis dari Klinik Cleveland termasuk Eileen Hsich, MD, dan Oussama Wazni, MD, MBA.

Sumber:

Pusat Medis Universitas Rochester

Referensi jurnal:

Younis, A., dkk. (2023) Aritmia dan Hasil Kelangsungan Hidup Di Antara Pasien Kulit Hitam dan Pasien Kulit Putih Dengan Defibrillator Pencegahan Primer. Sirkulasi. doi.org/10.1161/CIRCULATIONAHA.123.065367.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *