Dalam analisis terobosan terhadap ribuan sampel yang dikumpulkan dari rusa liar, disarankan bahwa orang Amerika telah menularkan COVID-19 ke hewan-hewan ini ratusan kali. Selain itu, telah ditemukan bahwa varian mutasi dari rusa telah ditangkap dan disebarkan oleh manusia setidaknya tiga kali.

Temuan yang mengkhawatirkan datang dari tahun pertama upaya federal bertahun-tahun yang dipimpin oleh Layanan Inspeksi Kesehatan Hewan dan Tumbuhan Departemen Pertanian AS (APHIS) untuk mempelajari virus saat menyebar ke satwa liar Amerika.

Diterbitkan dalam jurnal Nature Communications, studi tersebut berfokus pada analisis 8.830 sampel yang dikumpulkan dari rusa berekor putih liar di 26 negara bagian dan Washington, DC, antara November 2021 dan April 2022. Tujuannya adalah untuk mempelajari varian COVID yang menginfeksi 282 rusa. Dengan membandingkan urutan virus pada rusa dengan sampel yang dilaporkan secara publik dari infeksi manusia di seluruh dunia, para ilmuwan dapat melacak kemungkinan penyebaran varian antara hewan dan manusia.

Analisis tersebut mengidentifikasi total 109 “peristiwa limpahan independen”, yang menghubungkan virus yang ditemukan pada rusa dengan pendahulu yang kemungkinan berasal dari manusia yang sebelumnya terinfeksi. Beberapa virus masih bermutasi dan menyebar di antara rusa, termasuk varian Alfa, Gamma, dan Delta yang menjadi perhatian yang menyebabkan lonjakan kematian di awal pandemi. Patut dicatat bahwa garis keturunan ini bertahan bahkan setelah dominasi varian Omicron yang saat ini berlaku secara nasional, menurut CBS News.

Menariknya, 18 sampel tidak memiliki sekuens SARS-CoV-2 manusia yang dekat secara genetik dalam keadaan yang sama, sehingga sulit untuk melacak varian prekursor pada manusia.

Tim peneliti menekankan bahwa introduksi virus manusia baru yang sering terjadi pada rusa berekor putih terus terjadi, dengan varian SARS-CoV-2 yang dikhawatirkan mampu bertahan pada rusa bahkan setelah menjadi langka pada populasi manusia. Mereka mengidentifikasi tiga kasus di mana virus menyebar dari manusia ke rusa dan kemudian menyebar kembali ke manusia, menyebabkan infeksi.

Dua varian spillback ditemukan di Carolina Utara, sementara satu ditemukan di Massachusetts. Investigasi selanjutnya oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menemukan tiga individu yang terinfeksi oleh varian yang membawa mutasi rusa yang khas, bersama dengan beberapa singa kebun binatang yang terinfeksi oleh jenis yang sama. Anehnya, tidak satu pun dari individu yang terinfeksi melaporkan kontak dekat dengan rusa atau kebun binatang.

Peneliti APHIS telah mempelajari potensi rusa berekor putih, di antara spesies satwa liar Amerika lainnya, untuk menjadi reservoir jangka panjang bagi virus, memfasilitasi mutasi lebih lanjut dan menyebar di antara populasi rusa. Laporan sebelumnya dari para ilmuwan Kanada mengidentifikasi garis keturunan SARS-CoV-2 yang sangat berbeda yang menyebar dari rusa ke manusia.

Implikasi dari penyebaran virus antara manusia dan satwa liar menimbulkan kekhawatiran di kalangan ilmuwan pemerintah. Rusa sering berinteraksi dengan manusia dan banyak ditemukan di lingkungan manusia, seperti di dekat rumah, hewan peliharaan, air limbah, dan tempat sampah.

Dalam rilis berita, Profesor Xiu-Feng Wan dari University of Missouri, salah satu penulis makalah, menekankan risiko yang terkait dengan penyakit zoonosis seperti SARS-CoV-2 dan kebutuhan untuk meminimalkan kontak dekat dengan satwa liar dan kotorannya.

Kegigihan dan evolusi SARS-CoV-2, atau penyakit zoonosis apa pun pada populasi satwa liar, menghadirkan risiko kesehatan masyarakat yang unik yang memerlukan perhatian lebih lanjut dan tindakan pencegahan, seperti yang disarankan dalam penelitian ini.

Diterbitkan oleh Medicaldaily.com

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *