Acne vulgaris adalah kondisi yang menyusahkan yang terutama dimulai pada masa remaja dan meluas hingga dewasa muda. Banyak ilmuwan telah mengabdikan banyak penelitian untuk mengidentifikasi faktor risiko jerawat yang dapat dimodifikasi dan metode yang efektif untuk pengobatannya.

Sebuah studi Antioksidan baru mengeksplorasi sifat anti-jerawat minyak pohon teh (TTO), yang dikenal luas karena sifat antibakteri, anti-inflamasi, dan anti-oksidannya.

Studi: Minyak pohon teh: sifat dan pendekatan terapeutik untuk jerawat — ulasan. Kredit Gambar: lv-olga / Shutterstock.com

Perkenalan

Acne vulgaris adalah kondisi peradangan yang mempengaruhi hampir 80% dari semua remaja. Meskipun jerawat jarang menyebabkan penyakit serius, namun sering menyebabkan tekanan psikososial karena efek menodai jerawat akut, serta potensi jaringan parut. Akibatnya, individu yang terkena mungkin mengalami depresi, isolasi sosial oleh teman sebaya yang belum dewasa, dan rendah diri.

Jerawat muncul karena peningkatan produksi sebum dengan karakteristik sebum yang berubah, hiperkeratosis meningkat, tingkat kolonisasi yang lebih tinggi dengan Cutibacterium acnes, Staphylococcus aureus, dan S. epidermidis, dengan peradangan terkait pada kulit perifollicular.

Di Eropa, jerawat diklasifikasikan berdasarkan patologi dan tingkat keparahannya sebagai komedo, papulopustular, nodular, dan jerawat konglobat.

Perawatan jerawat

Saat ini, beberapa agen topikal tersedia untuk mengobati jerawat, beberapa di antaranya termasuk benzoil peroksida, asam azelaic, dan retinoid. Retinoid menghambat pembentukan komedo dan sebum sambil memulihkan pengelupasan sel kulit ke tingkat normal.

Benzoil peroksida dapat dikombinasikan dengan adapalen atau klindamisin untuk kasus ringan hingga sedang; Namun, kombinasi antibiotik-retinoid dapat digunakan untuk mengobati jerawat yang lebih parah. Pilihan lain termasuk antagonis androgen yang dikombinasikan dengan perawatan topikal atau sistemik.

Terlepas dari kemanjurannya yang potensial, banyak dari agen ini dikaitkan dengan efek samping tertentu termasuk iritasi kulit atau kulit kering, bakteri resisten antibiotik, biaya, dan respons yang buruk. Akibatnya, banyak pasien beralih ke produk alami seperti minyak esensial dan senyawa tumbuhan untuk mengobati jerawat mereka.

Apa itu TTO?

TTO berasal dari Melaleuca alternifolia cheel, pohon cemara asli Australia. Ada enam jenis TTO berdasarkan komposisi kimianya, yang paling terkenal adalah terpinen-4-ol, 1,8-cineole, dan terpinelone.

Sementara Organisasi Standar Internasional (ISO) mengesahkan TTO dengan minimum 35% terpinene-4-ol dan maksimum 10% kandungan 1,8-cineole, pasar dunia nyata lebih memilih lebih dari 38% dan kurang dari 3% bahan kimia ini , masing-masing. Karakteristik variabel diamati dalam setiap kemotipe karena faktor genetik dan lingkungan, umur dan kerusakan fisik daun, musim panen, dan adanya artefak selama proses penyulingan.

Efek biologis dari TTO

TTO telah banyak digunakan untuk mengobati berbagai kondisi kulit dan mulut yang menular dan parasit. Aktivitas antimikroba TTO dikaitkan dengan kandungan terpinene-4-ol; namun, komponen lain dalam TTO juga berkontribusi pada sifat antimikrobanya dengan mengganggu membran sel atau menghambat respirasi sel.

TTO telah diuji kemampuannya untuk menghambat pembentukan biofilm dan aktivitas sinergisnya dengan antibiotik terhadap mikroba yang kebal antibiotik. Properti ini diamati dengan TTO cair dan mudah menguap terhadap patogen seperti Pseudomonas fluorescens dan Salmonella enterica.

TTO dapat menjadi sitotoksik untuk fibroblas manusia dan, pada konsentrasi aman maksimalnya, memiliki aktivitas antivirus yang lebih rendah terhadap herpes simpleks daripada nanopartikel perak (AgNP). Asam oleat dapat meningkatkan penetrasi TTO ke dalam kulit hingga sepuluh kali lipat bila digunakan dalam rasio 1:1.

Formulasi nano, masker lembaran berbahan dasar hidrogel, pembalut luka, emulsi, dan mikroemulsi adalah formulasi lain dari TTO. Formulasi lain dari TTO adalah emulsi Pickering, yang lebih stabil karena adanya partikel padat daripada surfaktan. Emulsi Pickering TTO juga lebih aman dan lebih biokompatibel daripada emulsi konvensional, sehingga memungkinkannya menjadi kandidat pembalut luka yang sangat baik.

Metode pengiriman tambahan untuk TTO meliputi nanoliposom, nanokapsul yang sarat dengan TTO, tikar nanofiber yang sarat dengan liposom yang mengandung TTO, etosom yang memiliki kapasitas muat lebih tinggi untuk obat lipofilik seperti TTO daripada liposom, pencuci kulit, dan salep.

TTO dan jerawat

Terpen mengurangi produksi sitokin inflamasi dalam berbagai sel, yang dapat membantu kemampuan TTO untuk mengurangi efek jerawat. Saat digunakan sebagai gel, TTO telah terbukti mengurangi komedo dan jumlah lesi total sekitar 40%, dengan tingkat keparahan jerawat menurun sekitar 50% setelah penggunaannya.

TTO memiliki aktivitas antimikroba, karena menginduksi produksi spesies oksigen reaktif (ROS) oleh leukosit dan monosit polimorfonuklear sambil mengais radikal dan molekul oksidan lainnya, sehingga melindungi jaringan terhadap kerusakan akibat oksidasi secara bersamaan.

TTO tampaknya dapat ditoleransi; namun, beberapa orang tidak menyukai baunya yang lebih kuat. Reaksi alergi dapat terjadi saat kulit terpapar TTO teroksidasi. Selain itu, kekeringan, kemerahan dan pengelupasan kulit merupakan efek samping penting dari penggunaan topikal TTO.

Beberapa terpen di TTO tidak stabil, karena dapat membentuk spesies reaktif selama proses penuaan. Saat tertelan, TTO murni juga bisa menyebabkan ketidaksadaran.

Apa implikasinya?

Beberapa penelitian telah menetapkan bahwa TTO dapat meredakan jerawat secara efektif; Namun, studi mekanistik diperlukan.

Studi yang lebih kuat perlu dilakukan dengan prosedur, formulasi, dan tujuan umum, di beberapa laboratorium terakreditasi di berbagai belahan dunia, menggunakan kelompok individu dengan jerawat yang terdefinisi dengan baik.”

Referensi jurnal:

  • Nascimento, T., Gomes, D., Simoes, R., & de Graca Miguel, M. (2023). Minyak pohon teh: khasiat dan pendekatan terapeutik untuk jerawat—ulasan. Antioksidan. doi:10.3390/antiox12061264.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *