Insinyur di University of Colorado di Boulder telah mengembangkan robot mikro medis yang ditenagai oleh gelombang akustik. Perangkat kecil, dengan lebar 20 mikrometer dan jauh lebih kecil dari lebar rambut manusia, dapat bergerak sangat cepat untuk ukurannya, mencapai kecepatan 3 milimeter per detik. Singkatnya, jika robot mikro dan cheetah dengan ukuran yang sama berlomba, robot mikro akan menang dengan nyaman. Struktur kecil dibuat menggunakan polimer biokompatibel dan mencakup serangkaian tiga sirip dan rongga yang menampung gelembung udara. Gelembung menghasilkan gerakan melalui getaran, yang dirangsang oleh gelombang akustik yang disampaikan secara eksternal. Robot memiliki potensi yang signifikan untuk pengiriman obat, dan para peneliti Colorado sudah menyelidiki potensi penggunaannya untuk mengantarkan obat ke kandung kemih.

Robot mikro terus berkembang di bawah pengawasan tim peneliti yang semakin banyak jumlahnya. Tujuan para peneliti biomedis sederhana dan pernah dianggap fantastik – untuk menciptakan mesin kecil yang dapat menjalankan fungsi di dalam tubuh, seperti penghantaran obat atau bahkan prosedur pembedahan. “Robot mikro telah mendapatkan banyak perhatian di kalangan ilmiah, tetapi yang membuat mereka menarik bagi kami adalah kami dapat mendesainnya untuk melakukan tugas yang berguna di dalam tubuh,” kata C. Wyatt Shields, seorang peneliti yang terlibat dalam proyek tersebut.

“Bayangkan jika robot mikro dapat melakukan tugas tertentu di dalam tubuh, seperti operasi non-invasif,” tambah Jin Lee, peneliti lain yang terlibat dalam proyek tersebut. “Alih-alih memotong ke pasien, kami cukup memasukkan robot ke tubuh melalui pil atau suntikan, dan mereka akan melakukan prosedur itu sendiri.”

Robot terbaru ini telah diarahkan untuk penyakit kandung kemih, seperti sistitis interstitial, yang juga dikenal sebagai sindrom kandung kemih yang menyakitkan. Saat ini, pasien harus mengunjungi klinik beberapa kali selama beberapa minggu dan menerima pengiriman deksametason yang dimediasi kateter. Para peneliti ini ingin mengembangkan teknologi yang akan mengurangi jumlah kunjungan yang dibutuhkan oleh pasien dan memberikan pemberian obat yang lebih tahan lama dan berkelanjutan.

Solusi mereka adalah mikrorobot yang dikirim ke kandung kemih yang dapat menawarkan pelepasan deksametason secara berkelanjutan selama beberapa hari, membantu pasien menghindari janji temu sebanyak mungkin. Robot kecil itu terlihat seperti baling-baling kecil dan berisi gelembung udara kecil di dalamnya. Gelembung ini mulai bergetar saat ada sinyal akustik eksternal, mendorong robot mikro di sekitar lingkungannya.

Sejauh ini, para peneliti telah menguji mikrorobot pada tikus. Mereka mengirimkan ribuan robot ke kandung kemih tikus, di mana mereka menempel di dinding kandung kemih, mengurangi risiko mereka akan buang air kecil lagi.

Lihat video robot di bawah ini:

Belajar di jurnal Kecil: Mikrorobot Berbasis Gelembung dengan Gerakan Melingkar Cepat untuk Penjepitan Epitel dan Penghantaran Obat

Melalui: Universitas Colorado di Boulder

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *