Seorang remaja yang beratnya 300 lb dan bersekolah di rumah karena dia terlalu besar untuk duduk di kursi kelas adalah salah satu pasien yang dilihat Manal Habib, MD, dalam praktik endokrinologi pediatriknya.

Bocah itu, kupu-kupu sosial yang membenci isolasi dan menyalahkan dirinya sendiri atas “pilihan yang buruk”, ternyata memiliki mutasi MC4R yang mengganggu metabolisme yang tepat dan sinyal kenyang.

Dr Manal Habib

“Orang-orang sering menyalahkan orang gemuk dan kelebihan berat badan karena tidak memiliki kemauan yang cukup, tapi itu sering menjadi masalah fisiologis,” kata Habib, yang bekerja di University of California, Los Angeles.

Dia adalah salah satu dokter yang menawarkan bentuk manajemen berat badan yang lebih agresif, meresepkan obat-obatan, termasuk metformin, semaglutide, dan liraglutide – seringkali tidak sesuai label, untuk membantu anak-anak dan remaja dengan obesitas yang tidak merespons perubahan gaya hidup.

Hasil intervensi intensif dapat mengubah hidup: Habib remaja yang dirawat kembali ke sekolah, berolahraga, dan tidak lagi membutuhkan obat untuk menurunkan kolesterol dan tekanan darah. Dia sekarang mengonsumsi obat penurun berat badan dengan dosis pemeliharaan rendah.

Tetapi efek jangka panjang dari agen baru ini pada anak-anak dan remaja kurang dipahami, dan baik pengobatan maupun pembedahan berhubungan dengan komplikasi yang signifikan. Dokter anak yang merawat anak-anak sebelum atau sesudah intervensi harus waspada terhadap berbagai risiko dan komplikasi fisik, psikologis, dan perilaku.

Menjaga Kesehatan Tulang

Dokter anak harus menyadari risiko kesehatan tulang pada pasien yang menjalani operasi, menurut Misra Madhusmita, MD, kepala endokrinologi anak di Rumah Sakit Umum Massachusetts di Boston. Dalam sebuah studi baru-baru ini, Madhusmita dan rekan-rekannya menemukan bahwa gastrektomi lengan mengurangi kekuatan tulang belakang pada remaja dan dewasa muda.

Dr Misra Madhusmita

“Ini adalah waktu kehidupan ketika massa tulang biasanya bertambah dengan cepat,” kata Madhusmita kepada Medscape Medical News. “Efek merusak pada akrual tulang saat ini menimbulkan kekhawatiran tentang perolehan massa tulang puncak yang tidak optimal, yang biasanya dicapai pada awal kehidupan dewasa dan merupakan faktor kunci yang menentukan kesehatan tulang dan risiko patah tulang di kemudian hari.”

Berkurangnya beban kerangka dan massa otot dapat melemahkan tulang, seperti malabsorpsi nutrisi. Kehilangan lemak dapat memicu tingkat androgen bioavailabilitas yang lebih rendah dan konversi selanjutnya menjadi estrogen, yang berdampak negatif pada kepadatan tulang. Dan gastrektomi lengan khususnya menurunkan ghrelin, hormon lain yang memengaruhi kesehatan tulang.

Dokter harus menyarankan pasien yang telah menjalani operasi untuk mengikuti diet sehat dan mengkonsumsi cukup kalsium dan vitamin D, kata Madhusmita. Latihan menahan beban, latihan beban, dan latihan ketahanan juga penting untuk membangun massa tulang dan otot. Segala kondisi yang sudah ada sebelumnya atau faktor gaya hidup yang melemahkan tulang harus dipertimbangkan.

Mengelola Harapan

Efek jangka panjang dari obat penurun berat badan pada anak-anak kurang didokumentasikan dibandingkan dengan pembedahan, menurut Caren Mangarelli, MD, mantan dokter perawatan primer yang sekarang menjadi direktur medis Program Bariatrik Remaja dan Klinik Kesehatan Anak dan Manajemen Berat Badan di Rumah Sakit Anak Lurie di Chicago, Illinois.

Tapi satu risiko signifikan yang diketahui adalah potensi peningkatan berat badan dan komplikasi seperti tekanan darah tinggi dan gula darah tinggi yang menyertainya jika pasien berhenti minum obat. Mangarelli mengatakan bahwa banyak dokter tidak memiliki pelatihan yang diperlukan untuk memfasilitasi pengobatan penurunan berat badan yang aman untuk anak-anak.

“Kita harus ingat bahwa obesitas adalah penyakit kronis, terutama bagi mereka yang memiliki bentuk yang lebih parah,” ujarnya. “Mereka tidak mungkin untuk mengatasinya. Ini tidak seperti, ‘Oh, kami hanya akan memberi pasien obat, mereka akan menurunkan berat badan, dan kami akan menghentikannya,’ karena Anda dapat membuat yang buruk siklus penurunan berat badan, diikuti dengan metabolisme melambat, isyarat lapar naik, dan berat badan naik kembali.”

Memperjelas risiko menghentikan pengobatan dan mendukung kepatuhan sangat penting, terutama jika menyangkut suntikan seperti semaglutide, yang bisa lebih memberatkan daripada meminum pil, yang membutuhkan suntikan subkutan setiap minggu. Dokter anak harus memastikan bahwa keluarga memahami bahwa pengobatan adalah solusi jangka panjang, kata Habib.

Banyak keluarga dan pasien “menginginkan hasil yang cepat. Mereka berfokus pada ukuran atau berat tertentu, dan mereka ingin minum obat dalam waktu singkat tanpa mengubah apa pun,” kata Habib.

Tetapi anak-anak dengan kelainan genetik atau obesitas parah dapat menjalani pengobatan seumur hidup mereka. Pasien yang melakukan perubahan gaya hidup sehat yang signifikan memiliki peluang lebih besar untuk menghentikan terapi obat.

Tapi “sulit dengan anak-anak karena mereka bergantung pada keluarga mereka,” kata Habib. “Salah satu hal pertama yang saya bicarakan dengan keluarga adalah sangat penting bagi setiap orang untuk terlibat dalam membuat perubahan yang sehat, terutama orang tua, karena anak-anak akan mengikuti gaya hidup dan pilihan mereka, tidak harus sesuai dengan apa yang mereka katakan. Mengerjakan.”

Perilaku dan Mental

Salah satu kasus Habib yang paling mencolok adalah seorang pasien berusia 6 tahun dengan gangguan spektrum autisme yang mengalami pubertas dini. Kondisinya menyulitkan orang tuanya untuk memaksakan perubahan perilaku dan gaya hidup, menjadikan pengobatan sebagai pilihan terbaik untuk menormalkan tubuh gadis muda itu.

“Tujuan dalam kasus ini bukan untuk membantunya menurunkan berat badan, tetapi untuk mencegahnya dari risiko kesehatan yang parah di usia muda,” kata Habib.

Meskipun pengobatan mungkin merupakan solusi terbaik ketika pilihan lain gagal, kemudahan penggunaan obat dapat berarti dokter gagal mengatasi faktor emosional dan psikososial yang kompleks yang dapat menyebabkan dan diakibatkan oleh obesitas.

“Banyak keluarga berpikir bahwa jika hanya satu hal ini yang lebih baik, yang lainnya akan beres,” kata Habib. “Tapi seringkali ada banyak lapisan untuk merawat pasien.”

Dr. Cambria Garrell

Menurut Cambria Garrell, MD, seorang dokter anak di UCLA Fit for Healthy Weight Program di Los Angeles, California, dokter anak harus mengetahui faktor psikososial dan kesehatan mental seperti penyakit mental yang tidak terdiagnosis atau disfungsi keluarga.

Garrell terkadang merawat anak-anak dengan gangguan kesehatan mental yang tidak terdiagnosis. Anak-anak dengan kondisi seperti gangguan defisit perhatian/hiperaktivitas dan gangguan spektrum autisme mungkin kesulitan makan karena masalah kontrol impuls dan pemrosesan sensorik. Fungsi keluarga, masalah di sekolah, dan kurang tidur juga merupakan kontributor utama untuk skrining obesitas.

“Kami sangat suka memikirkan tentang faktor lingkungan dan psikososial yang berkontribusi terhadap obesitas, bukan hanya membuat berat badan menjadi patologis,” kata Garrell.

Risiko Penyalahgunaan Alkohol

Operasi bariatrik dan metabolik dikaitkan dengan peningkatan risiko gangguan penggunaan alkohol (AUD). Dokter anak yang merawat anak sebelum atau sesudah operasi harus memastikan bahwa pasien menerima layanan kesehatan perilaku dan mental untuk meminimalkan risiko penyalahgunaan alkohol.

Risiko AUD kemungkinan besar merupakan akibat dari perubahan cara tubuh memetabolisme alkohol, yang mengakibatkan kepekaan yang meningkat terhadapnya, meskipun penelitian tidak konklusif, menurut Mangarelli.

Risiko AUD kemungkinan multifaktorial, kata Mangarelli.

“Kami tidak sepenuhnya memahami semuanya, tetapi jika Anda lebih mudah mengalami high, itu dapat menyebabkan penyalahgunaan,” kata Mangarelli. “Penting juga untuk diingat bahwa populasi pasien ini telah mengalami stigma untuk waktu yang sangat lama, dan mereka sering dikaitkan dengan masalah kesehatan mental dan citra tubuh.”

“Masalah-masalah itu tidak hilang dengan sendirinya,” tambahnya. “Anda ingin memastikan bahwa pasien terhubung ke layanan perilaku dan kesehatan mental sebelum operasi sehingga mereka memiliki seseorang yang mengikuti mereka setelah operasi.”

Brittany Vargas adalah jurnalis yang tinggal di California.

Untuk berita lebih lanjut, ikuti Medscape di Facebook, Twitter, Instagram, dan YouTube

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *