Lupus flare-up sangat terkait dengan pertumbuhan bakteri spesifik di usus

By admin

Ilustrasi bakteri di usus manusia. Kredit: Darryl Leja, Institut Penelitian Genom Manusia Nasional, Institut Kesehatan Nasional

Serangan berulang dari lupus eritematosus sistemik, ditandai dengan serangan sistem kekebalan tubuh terhadap jaringannya sendiri, yang dilacak secara dekat dengan peningkatan yang dapat diukur dalam pertumbuhan spesies bakteri tertentu di usus.

Penelitian baru dari NYU Grossman School of Medicine menunjukkan bahwa pertumbuhan bakteri dari bakteri usus Ruminococcus blautia gnavus terjadi bersamaan dengan munculnya penyakit pada lima dari 16 wanita penderita lupus dari berbagai latar belakang ras yang dipelajari selama periode empat tahun. Lupus eritematosus sistemik melibatkan peradangan yang merusak, terutama di ginjal, tetapi juga di persendian, kulit, dan pembuluh darah. Empat dari pasien studi ini dengan R. gnavus bloom memiliki kasus parah dari bentuk penyakit yang paling umum dan khusus ginjal, nefritis lupus, sementara satu memiliki contoh lupus parah yang melibatkan peradangan pada banyak sendi.

Diterbitkan dalam Annals of Rheumatic Diseases online 27 Juni, analisis tim terhadap bakteri usus pasien lupus ini mengidentifikasi 34 gen yang telah membentuk hubungan dengan pertumbuhan bakteri pada orang dengan peradangan. Sementara penyebab spesifik lupus, yang mempengaruhi sebanyak 1,5 juta orang Amerika, masih belum diketahui, banyak ahli menduga bahwa ketidakseimbangan bakteri memicu faktor genetik bawaan yang bertanggung jawab atas penyakit tersebut.

Studi ini juga menyelidiki seberapa erat antibodi sistem kekebalan pasien ini terikat pada struktur di dinding bakteri, seperti halnya virus yang menyerang. Antibodi ini menunjukkan afinitas yang kuat terhadap molekul lipoglikan bakteri tertentu yang diketahui sebagai pemicu peradangan. Lipoglikan ini ditemukan umum pada strain R. gnavus pada pasien lupus tetapi tidak pada orang sehat. Antibodi adalah penyebab utama kerusakan tubuh pada penyakit ini, dan respons antibodi diagnostik ini, kata para peneliti, menyoroti peran penting yang dimainkan oleh R. gnavus dalam penyakit autoimun.

“Temuan kami memberikan bukti terkuat hingga saat ini bahwa pertumbuhan diam Ruminococcus blautia gnavus terkait dengan penyakit ginjal serius yang aktif pada pasien lupus,” kata peneliti utama studi Doua Azzouz, Ph.D.

“Menariknya, penelitian kami juga menetapkan hubungan bakteri yang umum ini di antara kelompok wanita yang berbeda ras dengan berbagai bentuk lupus,” kata Azzouz, seorang peneliti postdoctoral di Departemen Kedokteran di NYU Langone Health. Lupus lebih sering terjadi pada wanita daripada pria, dan penyakit ini lebih banyak menyerang orang kulit hitam, Hispanik, dan Asia daripada orang kulit putih.

“Tujuan kami adalah menggunakan pemahaman kami yang berkembang tentang jalur biologis yang mendukung penyakit ini untuk mengembangkan pengobatan baru yang mencegah atau mengobati kambuhnya semua bentuk lupus,” kata peneliti senior dan ahli imunologi Gregg Silverman, MD.

“Perawatan lupus di masa depan seperti itu, terutama lupus nephritis, dapat berpotensi mengurangi penggunaan obat yang dirancang untuk meredam sistem kekebalan tubuh dan malah mempromosikan penggunaan agen antibakteri, probiotik, atau rejimen diet yang kurang beracun yang mencegah ketidakseimbangan seperti mekar Ruminococcal di daerah setempat. populasi bakteri usus, atau mikrobioma,” kata Silverman, Profesor Penyakit Dalam Mamdouha S. Bobst di Departemen Kedokteran dan Patologi di NYU Langone Health.

Penelitian sebelumnya oleh tim Silverman menunjukkan bahwa mekar R. gnavus melemahkan penghalang dinding usus, mendorong kebocoran bakteri yang pada gilirannya memicu peradangan dan respons imun yang terlalu aktif.

Silverman, yang juga menjabat sebagai associate director of rheumatology di NYU Langone, mengatakan bahwa tim tersebut berencana untuk memperluas penelitian saat ini ke lebih banyak pasien di pusat medis lainnya. Tim juga memiliki rencana untuk eksperimen lebih lanjut pada model tikus lupus untuk melihat bagaimana kolonisasi R. gnavus memicu lupus dan apakah pada tikus yang dibiakkan untuk mengembangkan gejala seperti lupus R. gnavus mekar mempercepat atau memengaruhi tingkat keparahan flare dan peradangan.

Para peneliti mengatakan mereka juga ingin melakukan percobaan pada berbagai molekul lipoglikan dari strain R. gnavus yang berbeda untuk melihat apakah ada bagian tertentu dari struktur molekul yang menjadi kunci untuk memicu peradangan atau jika lipoglikan lain juga memicu respons kekebalan yang terkait dengan lupus atau penyakit lain. usus, termasuk Crohn.

Untuk penelitian tersebut, peneliti menggunakan sampel tinja dan darah dari pasien lupus yang dirawat di NYU Langone. Semua peserta studi sedang dipantau secara ketat untuk penyakit yang kambuh. Hasil tes dibandingkan dengan 22 sukarelawan wanita dengan usia dan latar belakang ras yang sama yang tidak menderita lupus dan sehat.

Sebagai penyakit autoimun, lupus eritematosus sistemik dapat menyebabkan peradangan luas dan kerusakan jaringan jangka panjang pada organ yang terkena. Menurut para peneliti, sekitar setengah dari pasien mengembangkan nefritis lupus, seperempat di antaranya cenderung mengalami penyakit ginjal stadium akhir yang mungkin memerlukan dialisis darah secara teratur dan bahkan transplantasi ginjal.

Selain Silverman, peneliti NYU Langone lainnya yang terlibat dalam penelitian ini adalah Ze Chen, Peter Izmirly, Lea Ann Chen, Zhi Li, Chongda Zhang, Adriana Heguy, Davis Mieles, Kate Trujillo, Alejandro Pironti, Gregory Putzel, David Fenyo, dan Jill Buyon. Rekan peneliti penelitian lainnya adalah Dominik Schwudke dan Nicolas Gisch, di Leibniz Lung Center di Borstel, Jerman; dan Alexander Alekseyenko di Medical University of South Carolina di Charleston.

Informasi lebih lanjut: Doua Azzouz et al, Longitudinal gut microbiome analysiss and blooming of pathogenic strain during lupus disease flares, Annals of the Rheumatic Diseases (2023). DOI: 10.1136/ard-2023-223929

Disediakan oleh NYU Langone Health

Kutipan: Lupus flare-up sangat terkait dengan pertumbuhan bakteri spesifik di usus (2023, 27 Juni) diambil 27 Juni 2023 dari https://medicalxpress.com/news/2023-06-lupus-flare-ups-strongly-linked-specific .html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *