Ansonia Lyons menggendong putranya, Adrien Lyons, saat dia membawanya untuk mengganti popok di Birmingham, Alabama, pada Sabtu, 5 Februari 2022. Setelah dua kali keguguran, Ansonia hamil pada tahun 2020, dan itu sulit. Dokter awalnya memberi tahu dia bahwa dia menderita mual di pagi hari, meskipun dia muntah darah. Akhirnya, dia didiagnosis dengan gangguan muntah yang berlebihan. Sebuah studi yang diterbitkan Senin, 3 Juli 2023, dalam Journal of American Medical Association menunjukkan angka kematian ibu di AS meningkat dua kali lipat antara tahun 1999 dan 2019, bahwa penduduk asli Amerika dan penduduk asli Alaska mengalami peningkatan angka terbesar dan, secara keseluruhan, populasi ibu berkulit hitam. tingkat kematian adalah yang tertinggi. Kredit: Foto AP/Wong Maye-E, File

Kematian ibu di seluruh AS meningkat lebih dari dua kali lipat selama dua dekade, dan tragedi itu terjadi secara tidak merata.

Ibu kulit hitam meninggal pada tingkat tertinggi di negara itu, sedangkan peningkatan kematian terbesar ditemukan pada ibu Indian Amerika dan penduduk asli Alaska. Dan beberapa negara bagian—dan kelompok ras atau etnis di dalamnya—bernasib lebih buruk daripada yang lain.

Temuan itu dituangkan dalam sebuah studi baru yang diterbitkan Senin di Journal of American Medical Association. Para peneliti mengamati kematian ibu antara tahun 1999 dan 2019—tetapi bukan lonjakan pandemi—untuk setiap negara bagian dan lima kelompok ras dan etnis.

“Ini adalah panggilan untuk bertindak bagi kita semua untuk memahami akar penyebabnya—untuk memahami bahwa beberapa di antaranya tentang perawatan kesehatan dan akses ke perawatan kesehatan, tetapi banyak di antaranya tentang rasisme struktural dan kebijakan serta prosedur dan hal-hal yang kita ada di tempat yang dapat membuat orang tidak sehat,” kata Dr. Allison Bryant, salah satu penulis studi dan direktur medis senior untuk ekuitas kesehatan di Mass General Brigham.

Di antara negara-negara kaya, AS memiliki angka kematian ibu tertinggi, yang didefinisikan sebagai kematian selama kehamilan atau hingga satu tahun sesudahnya. Penyebab umum termasuk pendarahan yang berlebihan, infeksi, penyakit jantung, bunuh diri dan overdosis obat.

Bryant dan rekan-rekannya di Mass General Brigham dan Institute for Health Metrics and Evaluation di University of Washington memulai dengan data statistik vital nasional tentang kematian dan kelahiran hidup. Mereka kemudian menggunakan proses pemodelan untuk memperkirakan kematian ibu dari setiap 100.000 kelahiran hidup.

Secara keseluruhan, mereka menemukan kesenjangan yang merajalela dan melebar. Studi tersebut menunjukkan tingkat kematian ibu yang tinggi tidak terbatas di Selatan tetapi juga meluas ke daerah seperti Midwest dan negara bagian seperti Wyoming dan Montana, yang memiliki tingkat tinggi untuk berbagai kelompok ras dan etnis pada tahun 2019.

Para peneliti juga menemukan lompatan dramatis ketika mereka membandingkan kematian ibu pada dekade pertama penelitian dengan dekade kedua, dan mengidentifikasi lima negara bagian dengan peningkatan terbesar di antara dekade tersebut. Peningkatan tersebut melebihi:
—162% untuk ibu Indian Amerika dan Penduduk Asli Alaska di Florida, Illinois, Kansas, Rhode Island, dan Wisconsin;
—135% untuk ibu kulit putih di Georgia, Indiana, Louisiana, Missouri, dan Tennessee;
—105% untuk ibu Hispanik di Georgia, Illinois, Indiana, Minnesota, dan Tennessee;
—93% untuk ibu kulit hitam di Arkansas, Georgia, Louisiana, New Jersey, dan Texas;
—83% untuk ibu Asia dan Kepulauan Pasifik di Georgia, Illinois, Kansas, Michigan, dan Missouri.

“Saya tidak suka mengatakannya, tetapi saya tidak terkejut dengan temuan ini. Kami telah melihat cukup banyak bukti anekdotal di satu negara bagian atau sekelompok negara bagian yang menunjukkan bahwa angka kematian ibu meningkat,” kata Dr. Karen Joynt Maddox, seorang layanan kesehatan dan peneliti kebijakan di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Ini benar-benar mengkhawatirkan, dan hanya ada lebih banyak bukti yang kita miliki untuk mencari tahu apa yang terjadi dan mencoba mencari cara untuk melakukan sesuatu mengenai hal ini.”

Maddox menunjukkan bagaimana, dibandingkan dengan negara kaya lainnya, AS kurang berinvestasi dalam hal-hal seperti layanan sosial, perawatan primer, dan kesehatan mental. Dia juga mengatakan Missouri belum mendanai kesehatan masyarakat secara memadai dan, selama tahun-tahun penelitian, belum memperluas Medicaid. Sejak itu mereka memperluas Medicaid—dan anggota parlemen mengesahkan undang-undang yang memberi ibu baru perlindungan kesehatan Medicaid selama setahun penuh. Minggu lalu, Gubernur Missouri Mike Parson menandatangani tagihan anggaran yang mencakup $4,4 juta untuk rencana pencegahan kematian ibu.

Di negara tetangga Arkansas, wanita kulit hitam dua kali lebih mungkin mengalami kematian terkait kehamilan dibandingkan wanita kulit putih, menurut laporan negara bagian tahun 2021.

Dr William Greenfield, direktur medis untuk kesehatan keluarga di Departemen Kesehatan Arkansas, mengatakan perbedaan itu signifikan dan telah “bertahan dari waktu ke waktu,” dan sulit untuk menentukan dengan tepat mengapa ada peningkatan angka kematian ibu di negara bagian untuk ibu kulit hitam.

Tingkat di antara wanita kulit hitam telah lama menjadi yang terburuk di negara ini, dan masalahnya memengaruhi orang-orang dari semua latar belakang sosial ekonomi. Misalnya, sprinter juara Olimpiade AS Tori Bowie, 32, meninggal karena komplikasi persalinan pada bulan Mei.

Pandemi kemungkinan memperburuk semua tren demografis dan geografis, kata Bryant, dan “itu benar-benar area untuk studi di masa depan.” Menurut data federal awal, angka kematian ibu turun pada tahun 2022 setelah naik ke level tertinggi enam dekade pada tahun 2021 — lonjakan yang oleh para ahli terutama disebabkan oleh COVID-19. Para pejabat mengatakan tingkat akhir 2022 berada di jalur yang mendekati tingkat pra-pandemi, yang masih merupakan yang tertinggi dalam beberapa dekade.

Bryant mengatakan sangat penting untuk memahami lebih banyak tentang perbedaan ini untuk membantu fokus pada solusi berbasis komunitas dan memahami sumber daya apa yang dibutuhkan untuk mengatasi masalah tersebut.

Arkansas sudah menggunakan telemedicine dan sedang mengerjakan beberapa cara lain untuk meningkatkan akses ke perawatan, kata Greenfield, yang juga seorang profesor kebidanan dan ginekologi di University of Arkansas Medical Center di Little Rock dan tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Negara bagian juga memiliki “kolaborasi kualitas perinatal”, sebuah jaringan untuk membantu penyedia layanan kesehatan memahami praktik terbaik untuk hal-hal seperti mengurangi operasi caesar, mengelola komplikasi dengan gangguan hipertensi, dan membatasi cedera atau komplikasi parah terkait persalinan.

“Sebagian besar kematian yang kami ulas dan tempat lain telah ulas … dapat dicegah,” kata Greenfield.

© 2023 Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Kutipan: Kematian ibu di AS meningkat lebih dari dua kali lipat selama dua dekade. Ibu kulit hitam meninggal pada tingkat tertinggi (2023, 8 Juli) diambil 9 Juli 2023 dari https://medicalxpress.com/news/2023-07-maternal-deaths-decades-unequal-proportions.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *