1. Janice Hopkins Tanne
  1. New York

Pasien yang dirawat di rumah sakit dengan covid-19 lebih mungkin meninggal jika mereka juga memiliki infeksi jamur, sebuah studi dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menemukan.1

“Infeksi Covid-19 adalah faktor risiko substansial untuk infeksi jamur tertentu, terutama yang disebabkan oleh jamur invasif, kemungkinan karena disregulasi sistem kekebalan terkait Covid-19 dan terapi imunosupresif,” tulis para peneliti dalam Emerging Infectious Diseases.

Selama pandemi, pasien yang terinfeksi covid-19 dan infeksi jamur memiliki 48,5% kematian, dibandingkan dengan 12,3% pada pasien yang hanya mengalami infeksi jamur.

Ganda covid-19 dan infeksi jamur menyebabkan rawat inap lebih lama, tingkat perawatan intensif yang lebih tinggi, lebih banyak penggunaan ventilasi mekanis invasif, dan lebih banyak kematian, terlepas dari patogen jamur tertentu yang terlibat, kata penelitian tersebut. Ini menyerukan pengawasan yang lebih baik terhadap penyakit jamur, terutama selama pandemi virus pernapasan.

Infeksi jamur mahal untuk perawatan kesehatan AS, dengan total sekitar $ 6,7 miliar pada tahun 2018. Penerimaan rumah sakit yang melibatkan infeksi jamur telah meningkat 8,5% setiap tahun di AS dari 2019 hingga 2021, dan pada tahun 2021 menyebabkan lebih dari 7000 kematian. Faktor risiko infeksi jamur termasuk paparan lingkungan dan kondisi yang mendasarinya seperti imunokompromis.

Dalam studi tersebut, peneliti menggunakan database rumah sakit AS yang berisi data yang tidak teridentifikasi pada pasien yang dirawat di lebih dari 1000 rumah sakit non-pemerintah, komunitas, dan pendidikan. Selama 2020-21, 39.423 pasien dirawat di rumah sakit dengan infeksi jamur dan 5288 di antaranya (13,4%) juga mengalami infeksi covid-19.

Pada pasien covid-19 yang juga mengalami infeksi jamur, dua patogen jamur yang paling umum adalah Aspergillus, terlibat dalam 27,8% kasus, dan Candida, terlibat dalam 21,5%. Patogen jamur lain yang menginfeksi pasien ini adalah Coccidioides, Pneumocystis, Histoplasma, Cryptococcus, Blastomyces, spesies Mucorales, dan jamur lain yang ditentukan dan tidak ditentukan.

Usia rata-rata untuk pasien dengan infeksi ganda adalah 63 tahun, dibandingkan dengan 61 tahun untuk mereka yang hanya memiliki infeksi jamur. Pria lebih mungkin mengalami infeksi jamur daripada wanita dan merupakan 59,9% pasien dengan infeksi ganda covid-19 dan infeksi jamur dan 57,5% dari mereka yang hanya terinfeksi covid-19. Pada pasien yang dirawat di rumah sakit dengan infeksi ganda, persentase kematian tertinggi melibatkan aspergillosis (57,6%), kandidiasis invasif (55,4%), mucormycosis (44,7%), dan mikosis yang tidak ditentukan (59,0%).

Para penulis mengatakan bahwa konsisten dengan data kematian nasional, rawat inap pasien dengan infeksi ganda “secara tidak proporsional terjadi di antara pasien pria non-kulit putih di Amerika Serikat bagian barat.”

“Perbedaan ras atau etnis yang diamati untuk infeksi jamur terkait tingkat masuk rumah sakit mungkin berhubungan dengan ketidaksetaraan lama dalam determinan kesehatan sosial seperti kurangnya akses ke perawatan medis atau paparan pekerjaan, dan prevalensi kondisi yang mendasarinya (seperti diabetes), yang dapat meningkatkan infeksi jamur. dan risiko infeksi covid-19 di antara kelompok minoritas tertentu,” lanjut mereka.

Para peneliti mengatakan temuan tersebut menyoroti pentingnya “mempertahankan indeks kecurigaan klinis yang tinggi untuk infeksi jamur pada pasien berisiko tinggi, termasuk pasien dengan Covid-19,” serta perlunya peningkatan pengawasan penyakit jamur.

Artikel ini disediakan secara gratis untuk penggunaan pribadi sesuai dengan syarat dan ketentuan website BMJ selama pandemi covid-19 atau sampai ditentukan lain oleh BMJ. Anda dapat mengunduh dan mencetak artikel untuk tujuan non-komersial yang sah (termasuk penambangan teks dan data) asalkan semua pemberitahuan hak cipta dan merek dagang dipertahankan.

https://bmj.com/coronavirus/usage

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *