CT-scan pada bagian sagital menunjukkan pembengkakan mukosa dan obstruksi sinus maksilaris akibat anaspergilloma (Contrast medium enhancement). Kredit: Oncoscience (2023). DOI: 10.18632/oncoscience.576

Perspektif penelitian baru diterbitkan di Oncoscience, berjudul “Berpikir di luar kotak — infeksi atipikal pada sinusitis kronis.”

Peradangan pada sinus paranasal merupakan gambaran klinis yang umum. Prevalensi tahunan sinusitis kronis di Eropa mencapai 10%. Sinusitis dapat dibagi menjadi bentuk akut dan kronis. Secara khusus, bentuk kronis (durasi >12 minggu) seringkali menantang dalam konteks terapi.

Secara umum, semua gangguan ventilasi sinus paranasal (concha bullosa, deviasi septum hidung, dll.) Merupakan faktor risiko untuk perkembangan segala bentuk sinusitis. Selain itu, defisiensi imun atau penyakit sistemik yang relevan dengan sistem imun menjadi predisposisi infeksi dengan patogen atipikal. Kebanyakan sinusitis disebabkan oleh virus, terkadang bakteri dan, dalam kasus yang jarang terjadi, infeksi jamur. Selain itu, sinusitis dapat dibedakan berdasarkan sinus paranasal yang terkena.

Selain pilihan pengobatan konservatif untuk sinusitis kronis (semprotan hidung glukokortikoid, antibiotik, antimikotik, imunoterapi), prosedur pembedahan (operasi sinus endoskopik fungsional) juga dapat dipertimbangkan. Namun, sinusitis kronis cenderung ke arah tingkat kekambuhan yang tinggi. Oleh karena itu, dalam banyak kasus hanya pengendalian gejala yang dicapai.

Kredit: Jurnal Dampak LLC

Dalam perspektif penelitian mereka baru-baru ini, peneliti Florian Dudde, Kai-Olaf Henkel, dan Filip Barbarewicz dari Departemen Bedah Mulut dan Maksilofasial di Rumah Sakit Angkatan Darat Hamburg membahas pengobatan bentuk sinusitis kronis yang sulit disembuhkan dengan etiologi yang tidak jelas. Para penulis mencatat bahwa kasus-kasus ini memerlukan diagnosis dan perawatan interdisipliner, yang dapat mereka tunjukkan dengan jelas dalam artikel mereka yang baru diterbitkan.

“Infeksi jamur adalah penyebab sinusitis yang jarang. Anamnesis terperinci dan pemeriksaan klinis pasien harus dilakukan, terutama dalam kasus terapi bentuk sinusitis kronis yang refrakter. Penting juga untuk mempertimbangkan penyebab atipikal dan hubungan penyakit (saluran akar pengobatan, aspergilloma) ketika berhadapan dengan sinusitis kronis. Diagnosis dan terapi interdisipliner sangat penting untuk keberhasilan pengobatan entitas langka ini,” kata para peneliti.

Informasi lebih lanjut: Florian Dudde et al, Think out of the box—infeksi atipikal pada sinusitis kronis, Oncoscience (2023). DOI: 10.18632/oncoscience.576

Disediakan oleh Jurnal Dampak LLC

Kutipan: Infeksi atipikal pada sinusitis kronis: Berpikir di luar kotak (2023, 14 Juli) diambil 14 Juli 2023 dari https://medicalxpress.com/news/2023-07-atypical-infections-chronic-sinusitis.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *