Helen Salisbury: Rekan dokter dalam praktik umum

By admin
  1. Helen Salisbury, GP
  1. Oxford
  1. helen.salisbury{at}phc.ox.ac.uk
    Ikuti Helen di Twitter: @HelenRSalisbury

Minggu lalu, kematian tragis dan tak terhindarkan dari seorang wanita muda dibahas di parlemen.1 Pasien datang ke praktik umum dengan, dilaporkan, gejala yang jelas dari trombosis vena dalam dan emboli paru. Diagnosis ini tidak dibuat saat itu, atau setelah kondisinya memburuk dan dia kembali seminggu kemudian. Dia meninggal beberapa jam setelah kunjungan kedua ini.

Pasien mendapat kesan bahwa dia telah diperiksa oleh seorang dokter, tetapi pada kenyataannya, pada kedua pertemuan tersebut, dia telah menemui seorang dokter asosiasi (PA). Kualifikasi ini diberikan setelah gelar dan kursus keterampilan klinis dua tahun, dan semakin banyak PA yang berpraktik di Inggris, di rumah sakit, dan di praktik umum. Mereka dibawa masuk dengan gagasan bahwa mereka akan mendukung dokter, mengambil riwayat medis dan memeriksa pasien di bawah pengawasan dokter. Mereka tidak bisa meresepkan obat.

Kasus ini menyoroti potensi masalah, termasuk fakta bahwa pasien tetap bingung dengan siapa mereka berkonsultasi. Perannya tidak diatur dan tidak ada daftar resmi PA terakreditasi—menurut laporan di Hansard, PA dalam hal ini masih berpraktik sebagai lokum. Telah diusulkan agar Dewan Medis Umum mengatur profesi ini—saran yang ditentang oleh BMA sebagai pengaburan batasan yang tidak diinginkan.2 PA dibayar lebih dari £40.000 setelah tahun pertama mereka dan biasanya bekerja 37,5 jam seminggu, jadi memang demikian tidak mengherankan bahwa beberapa dokter rumah sakit yang ditugaskan untuk mengawasi mereka—yang telah menjalani pelatihan bertahun-tahun dan memikul lebih banyak tanggung jawab tetapi bekerja lebih lama dengan gaji lebih sedikit—merasa dirugikan.34

Perhatian utama, bagaimanapun, harus tentang keamanan. Deskripsi peran menyatakan bahwa PA harus diawasi oleh dokter, tetapi tingkat pengawasan itu tidak ditentukan di mana pun. Kebanyakan dokter tidak terbiasa dengan pelatihan PA dan kompetensi apa yang harus kita harapkan dari mereka. Dalam praktik kami, kami mendiskusikan setiap pasien yang dilihat PA kami, seperti yang kami lakukan dengan peserta pelatihan medis kami, tetapi ini jelas tidak terjadi di semua operasi. Mungkin ada peran yang aman untuk PA yang bekerja lebih jauh dengan serangkaian masalah yang ditentukan (misalnya, klinik hipertensi rutin), tetapi sifat presentasi yang tidak berbeda dengan praktik umum berarti bahwa pengawasan yang sangat ketat diperlukan jika PA melihat hal baru. pasien.

Mengapa kita mempekerjakan mereka sama sekali jika mereka membutuhkan pengawasan yang berat sebelum mereka dapat dianggap sebagai pilihan yang aman? Jelas, sebagian besar praktik lebih suka mempekerjakan dokter jika tersedia, tetapi persediaannya terbatas. Ada juga faktor ekonomi utama yang berperan. Tidak seperti dokter, PA secara efektif tidak membebani biaya praktik, karena gaji mereka ditanggung oleh skema penggantian peran tambahan, yang dimaksudkan untuk meringankan beban dokter dan menyelesaikan krisis tenaga kerja. Ini telah membawa keterampilan tambahan yang disambut baik untuk operasi kami, dengan kedatangan apoteker, fisioterapis, dan paramedis yang berkunjung — sayangnya, ini juga menyebabkan pengenceran standar yang berbahaya ketika staf yang kurang memenuhi syarat dan tidak diawasi secara memadai dibiarkan berdiri untuk dokter umum.5

Kesalahan atas situasi yang menyedihkan ini tidak terletak pada PA sendiri. Beberapa di antaranya adalah praktik berlebihan yang gagal mengawasi PA yang bekerja dengan mereka, tetapi bagian terbesar terletak pada NHS Inggris dan tekadnya untuk menyelesaikan krisis tenaga kerja kita dengan harga murah.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *