16 Juni 2023 – Joanne Lynn, MD, lupa berapa kali dalam 40 tahun hidupnya sebagai dokter geriatri dia melihat pasien baru datang ke kantornya membawa seember penuh obat resep – banyak di antaranya tidak mereka butuhkan .

Lynn, yang berada di fakultas Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas George Washington di Washington, DC, mengenang seorang wanita yang tanpa sadar meminum dua obat tekanan darah dengan nama berbeda.

“Risikonya mencakup semua efek samping akibat overdosis,” kata Lynn, mulai dari penglihatan kabur dan mudah tersinggung hingga kegagalan organ dan bahkan kematian.

Untuk dokter dengan pasien yang tidak tahu bahwa mereka meminum terlalu banyak obat, “Anda bertanya-tanya apakah obat tersebut menyebabkan masalah kesehatan, dan itu adalah gejala dari obat yang salah,” daripada gejala penyakit yang tidak terdiagnosis, dia berkata.

Banyak orang dewasa di atas usia 65 tahun dengan kondisi kronis mungkin menggunakan terlalu banyak obat dan dapat memperoleh manfaat dari tinjauan pengobatan dengan dokter perawatan primer mereka. Pasien sering menganggap penyedia layanan kesehatan mereka memeriksa interaksi obat atau menilai apakah obat tidak lagi diperlukan, dan akan mendapatkan resep tambahan. Itu bisa menjadi asumsi yang berisiko.

Beberapa dokter mungkin meresepkan resep lain untuk mengelola efek samping dari obat yang tidak perlu, alih-alih melakukan tinjauan pengobatan dan berpotensi “menghentikan” atau menghentikan pengobatan yang tidak lagi diperlukan.

Sekitar 57% orang berusia 65 tahun atau lebih minum lima atau lebih obat secara teratur – sebuah konsep yang dikenal sebagai polifarmasi, sebuah penelitian yang diterbitkan tahun 2020 dalam Journal of American Geriatrics Society menunjukkan. Sementara dokter meresepkan obat untuk membantu pasien mengatasi berbagai penyakit, seiring bertambahnya daftar obat, demikian juga potensi komplikasi.

Orang dewasa yang lebih tua mungkin lupa memberi tahu dokter apa yang mereka konsumsi, atau mungkin mereka bahkan tidak tahu apa yang mereka konsumsi atau mengapa, kata Lynn.

“Dalam beberapa kasus, seorang dokter hanya menambahkan obat untuk mengobati sesuatu, tanpa menyadari bahwa mereka telah menggunakan obat lain untuk itu,” katanya. “Tentu saja, situasi apakah pasien ini mampu membeli semua obat ini juga sangat penting.”

Beberapa orang dewasa yang lebih tua dapat memilih obat mana yang akan diminum berdasarkan biaya, tidak mengetahui resep mana yang diperlukan, kata Lynn.

Menemukan “Keseimbangan yang Tepat”

Memang, jika diberi pilihan, hingga 80% orang dewasa yang lebih tua berusia 50 hingga 80 tahun akan terbuka untuk menghentikan satu atau lebih obat yang diresepkan, menurut jajak pendapat tahun 2023 oleh para peneliti di University of Michigan.

“Banyak obat yang diminum orang mungkin tepat pada satu titik, tetapi mungkin telah melampaui kegunaannya bagi orang tersebut,” kata Michael Steinman, MD, seorang profesor kedokteran dan ahli geriatri di University of California, San Francisco, dan rekan peneliti utama dari Jaringan Riset Depreskripsi AS, kelompok dokter yang berfokus pada peningkatan penggunaan obat untuk orang dewasa yang lebih tua.

“Memiliki lebih sedikit obat sebenarnya bisa bermanfaat,” katanya. “Anda bisa minum terlalu banyak obat; Anda dapat mengambil terlalu sedikit. Hal yang optimal adalah menemukan keseimbangan yang tepat untuk Anda.”

Menentukan berapa banyak obat terlalu banyak tergantung pada masing-masing orang, itulah sebabnya pengasuh dan orang dewasa yang lebih tua dapat meminta dokter mereka untuk meninjau obat yang telah berlipat ganda dari waktu ke waktu.

Dengan mengevaluasi kembali obat-obatan mereka, orang dewasa yang lebih tua benar-benar dapat menurunkan kemungkinan efek samping yang berpotensi berbahaya, dan menghindari resep obat yang lebih banyak lagi, kata Sarah Vordenberg, PharmD, MPH, seorang profesor asosiasi klinis di Fakultas Farmasi Universitas Michigan, di Ann Arbor.

“Sebenarnya bukan jumlah obatnya, itu [about] apakah itu obat yang tidak tepat atau tidak perlu untuk pasien, ”katanya.

Pasien dan pengasuh dapat meminta percakapan yang jujur ​​dengan dokter mereka. Jajak pendapat University of Michigan menemukan bahwa lebih dari 90% orang dewasa yang lebih tua yang minum obat resep mengharapkan penyedia layanan kesehatan mereka meninjau obat-obatan mereka selama kunjungan rutin.

Tetapi dokter seringkali membutuhkan dorongan dari pasien untuk memulai peninjauan.

“Kelembaman klinis, atau mempertahankan status quo, sayangnya jauh lebih mudah daripada melakukan percakapan yang menyita waktu,” kata Vordenberg.

Mengajukan pertanyaan

Sara Merwin menghabiskan bertahun-tahun membantu mengelola janji medis dan kesehatan orangtuanya saat mereka beralih dari hidup mandiri di Colorado ke komunitas pensiunan dan akhirnya menjadi panti jompo. Merwin, salah satu penulis The Informed Patient, mengatakan bahwa ayahnya mengonsumsi banyak obat, dan dia sering meminta peninjauan obat dari dokter perawatan primernya.

“Saya merasa bahwa ayah saya pada usianya dan kelemahannya tidak membutuhkan banyak obat seperti yang dia alami,” kata Merwin, yang tinggal di Long Island, NY. “Jadi kami memeriksa obat-obatannya, dan saya bertanya, ‘Apakah dia benar-benar perlu melakukan ini?’ ‘Apakah dia benar-benar perlu melakukan itu?’”

Dia mempertanyakan satu obat khususnya, statin untuk menurunkan kolesterol dan risiko serangan jantung.

“Saya pikir mungkin statin menyebabkan mialgia, beberapa nyeri otot di kakinya, itulah sebabnya saya menganjurkan untuk melepaskannya,” katanya.

Dokter perawatan primer menghentikan obat anti-kolesterol.

Apotek lokal juga dapat berfungsi sebagai titik awal untuk orang dewasa yang lebih tua dan pengasuh, di mana seorang apoteker dapat memberi mereka lebih banyak informasi tentang apakah kombinasi tertentu dari obat yang diminum mungkin berbahaya. Di negara bagian yang mengizinkan apoteker meresepkan beberapa obat, apoteker mungkin dapat mengkonsolidasikan beberapa obat atau menyarankan agar pasien berhenti minum satu atau lebih, kata Vordenberg.

“Semua apoteker mendapatkan pelatihan untuk melakukan review obat secara komprehensif,” ujarnya. “Semua apoteker memiliki kemampuan untuk menindaklanjuti dengan pasien untuk mengetahui bagaimana proses pencabutan resep.”

Orang tua Merwin menerima resep mereka dari “apotek ibu-dan-pop kecil, di mana mereka menggunakan nama depan dengan apoteker yang benar-benar memperhatikan mereka. Jadi mereka memiliki keahlian yang tersedia untuk mereka, ”katanya.

Dengan adanya informasi tentang obat-obatan yang mungkin tidak perlu, pekerjaan pelepasan obat harus dilakukan bersama dengan penyedia layanan kesehatan, beberapa di antaranya meresepkan obat tersebut sejak awal.

Banyak lansia yang tinggal di daerah yang terisolasi secara geografis tanpa apotek, atau menerima resep dari apotek pesanan lewat pos. Dalam hal ini, paket Medicare menawarkan pemeriksaan pengobatan gratis dengan dokter atau apoteker – dikenal sebagai program manajemen terapi pengobatan – dan memberikan rekomendasi untuk mengonsumsi setiap obat.

Ayah Merwin meninggal pada awal tahun 2020. Dia terkadang mempertanyakan apakah dia harus tetap menggunakan statin lebih lama, atau jika dokter setuju terlalu cepat tanpa melakukan penelitian lebih lanjut. Tapi secara keseluruhan, dia tidak menyesal mengajukan pertanyaan dengan penyedia layanan kesehatannya, dan dia menyarankan pengasuh lain dan orang dewasa yang lebih tua untuk memperhatikan daftar obat.

“Berbahaya untuk menjadi pasif dalam hal perawatan kesehatan sekarang,” kata Merwin. “Itu adalah pesan yang sulit didengar oleh orang dewasa yang lebih tua karena mereka tumbuh dengan keunggulan dokter dan otoritas dokter, bukan hubungan kolaboratif.”

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *