Penelitian baru menunjukkan bahwa infeksi COVID-19 yang ringan sekalipun dapat mengakibatkan penurunan kualitas air mani yang bertahan lama di kalangan pria.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa lebih dari tiga bulan setelah pulih dari COVID-19 ringan, pria menunjukkan konsentrasi sperma yang lebih rendah dan motilitas sperma yang berkurang.

Penelitian yang dilakukan oleh Profesor Rocio Núñez-Calonge dan timnya di Unit Reproduksi Ilmiah di Madrid, Spanyol, mengikuti pria selama rata-rata 100 hari setelah infeksi dan tidak menemukan peningkatan kualitas sperma selama periode tersebut.

Bertentangan dengan harapan, produksi sperma baru tidak mengarah pada pemulihan kualitas air mani. Masih belum jelas berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memulihkan kualitas sperma, dan ada kemungkinan COVID-19 dapat menyebabkan kerusakan permanen, bahkan di antara mereka yang hanya mengalami gejala ringan.

“Kami tidak tahu berapa lama waktu yang diperlukan untuk memulihkan kualitas air mani, dan mungkin kasus COVID telah menyebabkan kerusakan permanen, bahkan pada pria yang hanya menderita infeksi ringan,” kata Núñez-Calonge seperti dikutip oleh Killeen. Herald Harian.

Para peneliti mengamati bahwa kualitas air mani lebih buruk setelah infeksi COVID-19 pada beberapa pria yang menghadiri klinik reproduksi di Spanyol, mendorong mereka untuk menyelidiki dampak virus terhadap kesuburan. Studi ini melibatkan 45 pria yang memiliki diagnosis COVID-19 ringan yang dikonfirmasi dan sampel air mani mereka dianalisis sebelum dan sesudah infeksi.

Temuan mengungkapkan penurunan yang signifikan dalam volume air mani (pengurangan 20%), konsentrasi sperma (pengurangan 26,5%), jumlah sperma (pengurangan 37,5%), motilitas total (pengurangan 9,1%) dan jumlah sperma hidup (pengurangan 5%). Motilitas sperma dan jumlah sperma total sangat terpengaruh, dengan penurunan 57% jumlah sperma total untuk setengah dari pria setelah infeksi COVID-19. Khususnya, bentuk sperma tidak terpengaruh secara signifikan.

Bahkan ketika menganalisis sampel yang diambil lebih dari 100 hari setelah infeksi, para peneliti tidak menemukan peningkatan konsentrasi dan motilitas sperma dari waktu ke waktu, menunjukkan efek COVID-19 yang terus-menerus pada kualitas air mani, kemungkinan karena kerusakan permanen yang disebabkan oleh virus.

Studi tersebut menyoroti perlunya dokter untuk menyadari efek merugikan dari virus SARS-CoV-2 pada kesuburan pria, bahkan dalam kasus infeksi ringan. Penurunan kualitas air mani dapat terjadi tanpa gejala klinis penyakit, menekankan pentingnya pemantauan fungsi reproduksi pada pria pasca COVID-19.

Sementara mekanisme pasti bagaimana virus mempengaruhi sperma masih belum diketahui, para peneliti percaya bahwa peradangan dan kerusakan sistem kekebalan yang diamati pada kasus COVID-19 yang lama mungkin berperan. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami sepenuhnya dampak COVID-19 terhadap kesuburan pria dan apakah efeknya bersifat sementara atau permanen.

Temuan penelitian dipresentasikan pada pertemuan tahunan ke-39 Masyarakat Reproduksi dan Embriologi Manusia Eropa (ESHRE) di Kopenhagen, Denmark, mendesak penyelidikan lebih lanjut mengenai konsekuensi reproduksi jangka panjang dari infeksi COVID-19 pada pria.

Diterbitkan oleh Medicaldaily.com

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *