Perencanaan pandemi pemerintah Inggris mengikuti doktrin yang cacat dalam menangani kematian daripada menghentikan penyebaran virus, mantan sekretaris kesehatan Matt Hancock mengakui.

Fokus negara pada perencanaan konsekuensi bencana, seperti membeli cukup kantong mayat atau memutuskan di mana akan menguburkan orang mati, benar-benar salah, kata Hancock kepada Penyelidikan Covid-19 Inggris pada 27 Juni.1 “Pusat perencanaan seharusnya adalah bagaimana untuk menghentikan pandemi sejak awal, ”katanya. Dia mengatakan kepada penyelidikan publik bahwa konsekuensi dari kegagalan doktrinal ini adalah pengujian skala besar atau pelacakan kontrak tidak ada saat dibutuhkan dan harus dibangun dari awal.

Bagian pertama dari penyelidikan ini adalah melihat seberapa siap dan tangguh Inggris sebelum covid-19 melanda. Artinya, Hancock tidak ditanyai tentang tanggapan pemerintah terhadap pandemi, termasuk penguncian, pengujian dan penelusuran, dan alat pelindung diri (APD), yang akan dicakup dalam modul kedua penyelidikan di musim gugur.

Ditanya mengapa dia tidak mengubah pendekatan perencanaan pandemi, Hancock mengatakan bahwa itu karena dia telah diyakinkan bahwa Inggris termasuk yang terbaik di dunia. Melihat ke belakang, katanya, dia berharap menghabiskan waktu untuk mengubah pola pikir di dalam departemennya.

Dia mengatakan dia diberitahu bahwa influenza adalah “kategori 1,” karena kemungkinan besar itu adalah penyebab pandemi. Namun dia mengatakan kepada penyelidikan bahwa fokus pada flu bukanlah kelemahan utama dari perencanaan pandemi, melainkan kurangnya fokus untuk menghentikan penyebaran virus.

Dalam bukti awal penyelidikan, mantan perdana menteri David Cameron, mantan kanselir George Osborne, dan mantan menteri kesehatan Jeremy Hunt semuanya mengakui bahwa pemerintah telah melakukan kesalahan dalam berfokus pada persiapan pandemi flu dengan mengorbankan potensi ancaman lainnya.2

Sumber daya dialihkan oleh Brexit

Hancock berulang kali ditanya tentang Latihan Cygnus, strategi latihan pandemi flu lintas pemerintah tahun 2016. Penyelidikan telah melihat bukti bahwa hanya delapan dari 22 rekomendasi yang dibuat setelah latihan telah ditangani sepenuhnya pada saat covid-19 melanda. Dia mengonfirmasi bahwa aliran kerja untuk memperbarui dokumen Latihan Cygnus dihentikan sementara karena pengalihan sumber daya untuk mempersiapkan kemungkinan Brexit tanpa kesepakatan.

Tetapi dia mengatakan bahwa penyelidikan akan salah jika menyimpulkan bahwa tanggapan Inggris akan jauh lebih baik jika setiap pelajaran dari Latihan Cygnus diimplementasikan. “Ini karena Cygnus cacat dalam asumsi utamanya tentang cara terbaik untuk menanggapi pandemi,” katanya. Untuk memberi jalan bagi perencanaan Brexit, Dewan Kesiapan Pandemi Flu lintas pemerintah tidak bertemu selama satu tahun antara November 2018 dan November 2019, kata pengacara penyelidikan, Hugo Keith.

Namun, Hancock mengatakan bahwa bekerja pada Brexit, termasuk menciptakan hubungan dengan pemasok farmasi dan mengetahui lebih banyak tentang rantai pasokan obat, telah membantu Inggris menjadi lebih siap. Dia mengatakan bahwa pemasok datang “sangat dekat — dalam beberapa jam” kehabisan obat-obatan untuk perawatan intensif dan bahwa satu-satunya alasan mereka tidak melakukannya adalah karena pekerjaan yang dilakukan dalam persiapan untuk Brexit tanpa kesepakatan.

Keith mengatakan bahwa, tidak seperti beberapa negara Asia timur, telah terjadi kegagalan di Inggris Raya untuk memikirkan tindakan pencegahan seperti karantina wajib, perlindungan, dan kontrol perbatasan.

Hancock setuju dan mengatakan bahwa dia harus mengesampingkan saran awal untuk tidak mengkarantina orang yang datang dari Wuhan, China, karena “itu gila.” Dia mengatakan bahwa itu tertulis dalam peraturan kesehatan internasional bahwa Anda tidak boleh menutup perbatasan, dan dia mengatakan ini adalah masalah Organisasi Kesehatan Dunia, bukan hanya masalah Inggris.

Dia menambahkan, pemerintah sudah mulai membeli APD pada Januari 2020, jauh sebelum Covid-19 dipastikan menjadi pandemi global, namun masalah stoknya sangat signifikan. Dia mengatakan bahwa harus menjadi persyaratan hukum untuk pengaturan perawatan kesehatan dan sosial untuk menyimpan stok APD yang signifikan untuk melewati minggu-minggu awal pandemi di masa depan, karena “kompleksitas logistik dalam menyiapkan rantai pasokan dalam waktu singkat sangatlah sulit. ”

Hancock memuji pekerja di bidang kesehatan dan perawatan sosial selama pandemi, yang menurut Keith bahwa mereka adalah “singa yang dipimpin oleh keledai struktural. Secara pribadi semua orang memberikan segalanya, tetapi sistemnya tidak sesuai dengan tujuannya, bukan?” Hancock menjawab, “Itu benar sekali.”

Artikel ini disediakan secara gratis untuk penggunaan pribadi sesuai dengan syarat dan ketentuan website BMJ selama pandemi covid-19 atau sampai ditentukan lain oleh BMJ. Anda dapat mengunduh dan mencetak artikel untuk tujuan non-komersial yang sah (termasuk penambangan teks dan data) asalkan semua pemberitahuan hak cipta dan merek dagang dipertahankan.

https://bmj.com/coronavirus/usage

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *