Dalam studi terbaru yang diterbitkan di Pharmaceutics, para peneliti menentukan kemanjuran antimikroba dari formula turunan tumbuhan yang disebut FRO melawan patogenesis jerawat.

Penilaian antimikroba dan analisis in vitro mengungkapkan bahwa FRO memiliki efek antimikroba dan antiinflamasi yang signifikan terhadap Cutibacterium acnes (CA), bakteri penyebab jerawat. Temuan ini mendukung penggunaan alternatif yang tidak beracun dan hemat biaya untuk pengobatan jerawat saat ini dengan menunjukkan aplikasinya yang aman dan alami dalam terapi jerawat kosmetik.

Studi: Khasiat FRO pada Patogenesis Akne Vulgaris. Kredit Gambar: Afrika Baru / Shutterstock.com

Apa itu jerawat?

Acne vulgaris, yang bahasa sehari-hari disebut sebagai jerawat, adalah kondisi kulit umum yang terjadi akibat tersumbatnya folikel rambut dengan sebum dan sel kulit mati. Jerawat mempengaruhi lebih dari 80% remaja dan, meski tidak mematikan, dapat mengganggu mental dan menyebabkan pigmentasi kulit permanen dan jaringan parut pada kasus yang parah.

Jerawat disebabkan oleh interaksi faktor genetik dan lingkungan dan umumnya dipicu oleh perubahan hormonal yang menyertai pematangan seksual selama masa remaja. Ketidakseimbangan hormon ini dapat meningkatkan produksi sebum, serta meningkatkan aktivitas insulin growth factor-1 (IGF-1) dan dihydrotestosterone (DHT).

Peningkatan produksi sebum dianggap sebagai langkah pertama dalam jerawat, karena folikel rambut yang jenuh sebum menampung banyak mikroorganisme seperti CA. CA adalah komensal kulit alami; namun, peningkatan proliferasi filotipe IA1 menyebabkan peradangan dan pigmentasi folikel, yang secara eksternal dapat diamati sebagai jerawat.

Ada banyak perawatan kosmetik untuk jerawat, seperti retinoid dan agen mikroba topikal yang digunakan bersamaan dengan pengelupasan kimiawi, terapi laser/cahaya, dan agen hormonal. Namun, perawatan ini relatif mahal dan terkait dengan efek samping yang merugikan.

Studi sebelumnya telah menyelidiki ekstrak tumbuhan sebagai alternatif yang hemat biaya dan alami untuk perawatan ini. Ekstrak dari Rhus verniciflua (RV), pohon pernis, telah dipelajari sebagai salah satu alternatifnya; Namun, penggunaannya dibatasi oleh urushiol, yang merupakan komponen kunci dari pohon ini yang menyebabkan alergi.

Tentang penelitian

FRO adalah formula turunan tumbuhan yang terdiri dari rasio 1:1 fermentasi ekstrak RV (FRV) dan Orostachys japonicus (OJ). Kemanjuran formula diuji melalui analisis in vitro dan karakterisasi antimikroba.

Campuran FRO pertama kali dikarakterisasi menggunakan kromatografi cair kinerja tinggi (HPLC) untuk memisahkan, mengidentifikasi, dan mengukur konstituennya. Kandungan fenolik total (TPC) campuran tersebut selanjutnya diuji untuk mengungkap senyawa yang paling mungkin memiliki sifat antimikroba.

Uji antimikroba in vitro awal dilakukan melalui evaluasi kerentanan difusi cakram. CA (filotipe IA1) pertama kali dibiakkan secara seragam pada pelat agar, di mana cakram kertas saring yang direndam FRO berdiameter 10 mm ditempatkan. Aktivitas antimikroba diperkirakan dengan mengukur ukuran zona inhibisi.

Kemanjuran FRO pada produksi sebum yang diinduksi CA dan lonjakan hormon androgen terkait DHT dievaluasi masing-masing menggunakan pewarnaan minyak-merah dan analisis Western blot. Selanjutnya, probe 2′,7′-dichlorofluorescein diacetate (DCF-DA) digunakan untuk menguji kemampuan FRO untuk menetralkan efek spesies oksigen reaktif (ROS), yang bertanggung jawab atas hiperpigmentasi terkait jerawat dan bekas luka pasca-kondisi.

FRO efektif melawan jerawat

Hasil percobaan difusi cakram menunjukkan bahwa 20 μL FRO berhasil menekan pertumbuhan CA, menghasilkan zona penghambatan 13 mm yang berbeda pada konsentrasi 100 mg/mL. FRO secara signifikan menekan peningkatan produksi sebum yang diinduksi CA, sehingga memperlambat atau membalikkan timbulnya jerawat.

FRO ditemukan kaya akan senyawa fenolik, termasuk asam galat, kaempferol, quercetin, dan fisetin. Konsentrasi senyawa fenolik total (TPC) rata-rata 118,2 mg setara asam galat (GAEs) untuk setiap gram FRO.

FRO secara signifikan mengurangi peradangan sel yang disebabkan oleh ROS yang diinduksi CA dan pelepasan sitokin. Pengurangan produksi ROS jangka panjang kemungkinan akan mengurangi hiperpigmentasi dan jaringan parut.

Kesimpulan

Sementara perawatan dermatologis untuk jerawat sudah ada, perawatan ini seringkali mahal dan mungkin berhubungan dengan berbagai efek samping yang tidak diinginkan.

Temuan penelitian menunjukkan bahwa FRO menunjukkan sifat antimikroba terhadap CA, bakteri yang bertanggung jawab untuk perkembangan jerawat, sehingga menunjukkan bahwa FRO adalah alternatif alami, tidak beracun, dan hemat biaya untuk terapi jerawat konvensional. FRO juga mengurangi produksi sebum dan ekspresi hormon secara in vitro, sehingga menunjukkan keefektifannya dalam mengobati dan mencegah timbulnya jerawat.

Uji klinis sebelumnya pada FRO telah menunjukkan bahwa individu yang menggunakan toner dan losion wajah yang ditingkatkan FRO menunjukkan elastisitas dan tingkat kelembapan kulit yang meningkat secara signifikan dibandingkan dengan kontrol setelah hanya enam minggu. Sementara penelitian tersebut tidak memiliki evaluasi jerawat dalam pengaturan in vitro terkontrol, temuan penelitian saat ini menguatkan hasil mereka.

Secara keseluruhan, hasil ini mendukung penerapan FRO di masa depan dalam terapi kosmetik, baik dalam mengobati jerawat maupun meningkatkan kesehatan kulit secara keseluruhan.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *