Dua kali lebih banyak orang dewasa AS mengalami obesitas berdasarkan penilaian volume lemak mereka dengan pemindaian DEXA dibandingkan dengan pengukuran indeks massa tubuh (BMI), sebuah temuan yang menyoroti kekurangan BMI dan menambah kasus yang berkembang bahwa BMI saja seharusnya tidak menjadi default. mengukur obesitas.

“BMI sangat meremehkan obesitas yang sebenarnya,” kata Aayush Visaria, MD, di ENDO 2023: Pertemuan Tahunan Masyarakat Endokrin.

Temuannya menyoroti bahwa “BMI harus dilengkapi dengan ukuran obesitas lainnya” untuk pengelolaan pasien individu, dengan penilaian yang dapat mencakup skala impedansi bioelektrik atau lingkar pinggang, kata Visaria, yang merupakan peneliti di Rutgers Robert Wood Johnson Medical School di New Brunswick, Jersey baru.

Visaria mengutip kebijakan baru yang dikeluarkan oleh American Medical Association beberapa hari sebelum presentasinya, seperti yang dilaporkan oleh Medscape Medical News, yang menyarankan agar BMI “digunakan bersama dengan ukuran risiko yang valid lainnya seperti, namun tidak terbatas pada, pengukuran. lemak visceral, indeks adipositas tubuh, komposisi tubuh, massa lemak relatif, lingkar pinggang, dan faktor genetik/metabolik.”

“Kami berada di awal dari akhir BMI,” kata Visaria saat jumpa pers di pertemuan ENDO.

Dia mengatakan bahwa absorptiometri sinar-X energi ganda (DEXA) tidak praktis dan tidak hemat biaya untuk skrining obesitas dalam praktik rutin. Oleh karena itu, ia memperkirakan bahwa lingkar pinggang, yang sering dinyatakan sebagai rasio pinggang terhadap tinggi badan, akan lebih sering diukur, meskipun ia mengakui bahwa pengukuran pinggang bisa sulit dilakukan. Namun, pelatihan dokter yang lebih baik tentang tindakan tersebut akan membantunya menjadi norma.

Alat lain yang berguna untuk pengukuran obesitas yang dia perkirakan dengan cepat menyebar luas adalah timbangan kamar mandi yang mencatat persentase berat dan lemak tubuh menggunakan arus listrik kecil untuk membuat ukuran impedansi bioelektrik dari adipositas.

Skala bioimpedansi akan memberikan pengukuran yang lebih standar daripada lingkar pinggang dan “merevolusi cara kita mengukur obesitas,” prediksi Visaria. Mereka “sangat mudah diakses dan murah,” katanya, dengan banyak model dijual dengan harga kurang dari $100.

Prevalensi Obesitas 74%

Studi oleh Visaria dan rekan menggunakan data dari 9.784 orang dewasa AS berusia 20-59 tahun (usia rata-rata, 39 tahun) yang dikumpulkan dalam beberapa Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional pada 2011-2018. Semua peserta ini menjalani penilaian DEXA dari total lemak tubuh mereka serta perhitungan BMI.

Dengan menggunakan batasan obesitas standar untuk BMI dan lemak tubuh total, Visaria menemukan bahwa DEXA menilai 74% peserta mengalami obesitas berdasarkan lemak tubuh dibandingkan dengan 36% berdasarkan BMI.

Di antara 64% kelompok studi yang tidak mengalami obesitas berdasarkan BMI, pemindaian DEXA menunjukkan 53% dari subkelompok ini mengalami obesitas berdasarkan kandungan lemak tubuh. Di antara mereka dengan BMI normal, 43% mengalami obesitas berdasarkan hasil DEXA.

Analisis lebih lanjut menunjukkan bahwa ketika Visaria menambahkan lingkar pinggang ke BMI untuk memperbesar jaring diagnostik untuk obesitas, hal itu memotong persentase orang dewasa yang tidak mengalami obesitas dengan BMI saja hampir setengahnya.

Analisis tambahan menunjukkan bahwa tingkat diagnosis obesitas yang terlewat oleh BMI hanya paling umum di antara orang-orang dari etnis Hispanik atau Asia, dengan kedua kelompok menunjukkan tingkat obesitas sebesar 49% oleh DEXA di antara mereka yang memiliki BMI kisaran normal.

Tingkat diagnosis obesitas yang terlewat paling tinggi di antara semua wanita, dengan prevalensi obesitas sebesar 59% oleh DEXA di antara wanita dengan BMI kisaran normal.

Studi ini tidak menerima dana komersial. Visaria telah melaporkan tidak ada hubungan keuangan yang relevan.

ENDO 2023. Abstrak OR10-01. Disajikan 16 Juni 2023.

Mitchel L. Zoler adalah reporter untuk Medscape dan MDedge yang berbasis di wilayah Philadelphia. @mitchelzoler

Untuk berita diabetes dan endokrinologi lainnya, ikuti kami di Twitter dan Facebook.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *