“Berbagai sumber pemerintah” telah mengindikasikan bahwa orang pertama yang terinfeksi oleh virus corona adalah para peneliti dari Institut Virologi Wuhan (WIV). Sumber tersebut menegaskan dengan pasti bahwa ketiga peneliti tersebut adalah yang pertama menunjukkan gejala COVID-19 saat diduga melakukan modifikasi pada virus yang berkerabat dekat.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan Sabtu, New York Post menekankan bahwa semakin sulit untuk mengabaikan kemungkinan signifikan kebocoran laboratorium yang memicu pandemi global, yang mengakibatkan hampir 7 juta kematian dan konsekuensi ekonomi yang tak terukur.

Sebelumnya diidentifikasi sebagai pasien nol, Ben Hu, Yu Ping dan Yan Zhu terlibat sebagai ilmuwan WIV yang mengalami gejala COVID-19 pada awal November 2019, sebulan sebelum dunia menyadari wabah tersebut. Mereka dilaporkan menjadi bagian dari program penelitian yang berfokus pada eksperimen “mendapatkan fungsi”, yang bertujuan untuk meningkatkan penularan virus dan mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang risikonya, seperti diungkapkan oleh berbagai pejabat pemerintah AS.

Jamie Metzl, seorang ahli dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), menekankan potensi signifikansi untuk membuktikan bahwa Hu tertular COVID-19 sebelum orang lain, dengan menyatakan bahwa itu akan menjadi “senjata api”. Metzl menyebut Hu sebagai peneliti utama yang terlibat langsung dalam aspek penelitian langsung. Bukti yang menumpuk juga menempatkan tanggung jawab pada China karena diduga mengatur penutupan yang luas, yang difasilitasi oleh individu mulai dari Dr. Anthony Fauci dan Big Tech hingga banyak media liberal dan berhaluan kiri, yang awalnya meremehkan teori kebocoran laboratorium dan menekannya. yang mengajukan bukti-bukti yang mendukungnya.

Menurut laporan lain baru-baru ini, pandemi dapat diatasi jika China segera memberi tahu dunia tentang wabah tersebut alih-alih menyensor informasi.

Selain itu, terungkap bahwa dana pembayar pajak AS, berjumlah setidaknya $2 juta, dialokasikan ke laboratorium Wuhan antara tahun 2014 dan 2021, melalui Institut Kesehatan Nasional, Universitas California, dan Aliansi EcoHealth, menurut Kantor Akuntabilitas Pemerintah. perincian.

Awal bulan ini, Sunday Times melaporkan eksperimen rahasia yang melibatkan ilmuwan China yang diduga menghasilkan kebocoran dari Institut Virologi Wuhan, yang pada akhirnya menyebabkan pandemi COVID-19. Outlet tersebut mengklaim bahwa percobaan, yang dilakukan bekerja sama dengan militer China, bertujuan untuk meningkatkan infektivitas virus corona yang ditemukan di gua kelelawar.

Ilmuwan AS yang bekerja bersama rekan mereka di WIV mengakui penyisipan “situs pembelahan furin” ke dalam virus mirip SARS pada tahun 2019, yang diyakini telah berkontribusi pada peningkatan penularan COVID-19.

Meskipun waktu yang tepat ketika pejabat pemerintah mengetahui para ilmuwan ini dan detail penting lainnya masih belum jelas, Presiden Donald Trump menyebutkan sejak 30 April 2020, bahwa dia telah melihat bukti yang menghubungkan COVID-19 dengan laboratorium di Wuhan, meskipun tanpa memberikan detail spesifik.

Seperti yang disorot oleh New York Post, Amerika Serikat harus mengatasi peran mengkhawatirkan China dalam pembebasan dan selanjutnya menutup-nutupi wabah COVID-19. Selain itu, banyak pejabat dan jurnalis AS akan menghadapi pengawasan dalam menjelaskan keterlibatan mereka dalam masalah ini.

Diterbitkan oleh Medicaldaily.com

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *