Makanan kaya omega-3 telah lama dianggap sebagai cawan suci untuk mengobati penyakit jantung, Alzheimer, dan demensia. Sebuah studi baru mengungkapkan bahwa mereka juga dapat membantu menunda gangguan pendengaran yang berkaitan dengan usia.

Makanan kaya omega-3 telah dikenal luas karena banyak manfaat kesehatannya. Asam lemak ini sangat penting untuk mendukung berfungsinya sel-sel di seluruh tubuh.

Ada tiga jenis utama asam lemak Omega-3: Eicosapentaenoic acid (EPA), docosahexaenoic acid (DHA) – keduanya ditemukan pada ikan dan sumber laut lainnya, dan asam alfa-linolenat (ALA), ditemukan pada makanan nabati.

Lemak ini dianggap lemak “sehat”, dikenal karena efek positifnya pada kesehatan jantung dengan mengurangi kadar trigliserida, meningkatkan kolesterol HDL (baik), dan membantu menjaga tekanan darah dalam kisaran yang sehat.

Studi terbaru, yang dipresentasikan pada pertemuan tahunan American Society of Nutrition di Boston pada hari Senin, menunjukkan bahwa orang dengan tingkat DHA yang lebih tinggi memiliki risiko yang lebih rendah untuk mengembangkan gangguan pendengaran yang berkaitan dengan usia. Temuan menunjukkan peserta paruh baya cenderung mengalami gangguan pendengaran saat mereka menua.

“Studi kami menunjukkan peran DHA dalam menjaga fungsi pendengaran dan membantu mengurangi risiko gangguan pendengaran yang berkaitan dengan usia,” kata penulis studi Michael I. McBurney, seorang ilmuwan senior di Fatty Acid Research Institute, dalam rilis berita.

Para peserta ditanyai serangkaian pertanyaan dan jawaban “ya” untuk salah satu dari pertanyaan itu berarti mereka mengalami gangguan pendengaran yang tidak terdeteksi.

  • Apakah Anda mengalami kesulitan mendengar?
  • Apakah Anda merasa kesulitan untuk mengikuti percakapan jika ada kebisingan latar belakang, seperti TV, radio, atau pesta makan malam?
  • Apakah Anda sering menggunakan alat bantu dengar?

Studi tersebut menemukan bahwa sekitar dua dari lima orang mengalami masalah dengan pendengaran mereka. Sedikit lebih dari seperempat dari mereka mengalami kesulitan mendengar ketika ada kebisingan latar belakang, dan sekitar 5% dari mereka menggunakan alat bantu dengar.

Temuan ini membentuk hubungan yang menarik antara tingkat DHA dan kesehatan pendengaran, kata para peneliti. Orang dengan tingkat DHA tertinggi dalam darah mereka menunjukkan kemungkinan 16% lebih rendah mengalami kesulitan pendengaran umum dibandingkan dengan mereka dengan tingkat terendah.

Mereka yang memiliki tingkat DHA tinggi 11% lebih kecil kemungkinannya menghadapi tantangan dalam memahami percakapan di lingkungan yang bising, berbeda dengan individu dengan tingkat DHA yang lebih rendah. Intinya adalah mempertahankan tingkat DHA yang lebih tinggi dapat membantu menjaga fungsi pendengaran dan meningkatkan kemampuan komunikasi, terutama dalam situasi pendengaran yang menantang.

Menurut Dr. David R. Friedman, seorang spesialis dalam masalah pendengaran dan gangguan dasar tengkorak di NYU Langone Medical Center, penelitian baru ini mendukung penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa asam lemak omega dapat membantu mengurangi peradangan pada pembuluh darah dan kemungkinan kapasitas pendengaran yang lebih baik.

“Studi ini sesuai dengan beberapa penelitian sebelumnya yang memberikan beberapa dasar bahwa omega-3 baik untuk pembuluh darah Anda [blood vessels] dan dapat mendukung kesehatan telinga bagian dalam,” kata Dr. Friedmann, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, kepada Everyday Health. “Jika arteri labirin [the primary source of blood for the inner ear] terhalang oleh plak atau penyakit vaskular, yang berpotensi berimplikasi menyebabkan gangguan pendengaran.”

Diterbitkan oleh Medicaldaily.com

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *