Miliarder Elon Musk mengatakan dia yakin ketamin adalah “pilihan yang lebih baik” bagi orang-orang yang menghadapi depresi daripada antidepresan yang lebih banyak diresepkan.

“Depresi didiagnosis berlebihan di AS, tetapi bagi sebagian orang, itu benar-benar masalah kimia otak,” tulis Musk di Twitter Selasa sebagai tanggapan atas seorang pengguna yang bertanya apakah platform media sosial telah “terbangun” karena kesehatan mental- catatan komunitas terkait

“Tapi membuat zombie orang dengan [selective serotonin reuptake inhibitors] pasti terjadi terlalu banyak. Dari apa yang saya lihat dengan teman-teman, ketamin yang diminum sesekali adalah pilihan yang lebih baik,” tambah mantan CEO Twitter itu.

Sebelum tweetnya, Wall Street Journal menerbitkan sebuah laporan yang mengklaim bahwa Musk telah memberi tahu orang-orang bahwa dia mengonsumsi ketamin dosis kecil untuk mengobati depresi.

Miliarder itu juga mengonsumsi obat itu dalam dosis penuh di pesta-pesta, lapor publikasi itu, mengutip orang-orang yang telah menyaksikan penggunaan narkoba dan orang lain yang memiliki pengetahuan langsung tentangnya.

International Business Times tidak dapat memverifikasi informasi ini secara independen. Musk tidak menanggapi permintaan komentar WSJ.

Ketamine, dalam bentuk pil atau melalui infus, terkadang diresepkan oleh dokter untuk mengobati depresi atau gangguan stres pascatrauma, menurut outlet tersebut.

Pertama kali digunakan di Belgia pada 1960-an sebagai obat bius untuk hewan, ketamin telah disetujui sebagai obat bius untuk manusia oleh Food and Drug Administration pada tahun 1970.

Ken Stewart, yang kliniknya memberi pasien infus ketamin berbasis penelitian yang tahan terhadap depresi, mengatakan kepada WebMD bahwa dokter menyadari bahwa obat tersebut memiliki efek yang kuat melawan depresi dan pikiran untuk bunuh diri setelah digunakan untuk menenangkan pasien gelisah yang mencoba bunuh diri.

“Seseorang mencoba melompat dari jembatan dan mereka memberinya ketamin di ambulans untuk menenangkannya dan 9 bulan kemudian, dia berkata, ‘Saya tidak merasa ingin bunuh diri selama 9 bulan,'” Stewart, seorang dokter darurat dan pendiri Insight Ketamine di Santa Fe, New Mexico, kepada WebMD.

“Ketika cukup banyak cerita seperti itu mulai menumpuk, dokter berkata, ‘Mungkin ada sesuatu di sini,'” tambahnya.

Obat tersebut menyebabkan apa yang disebut dokter sebagai “pengalaman disosiatif” dan apa yang oleh orang lain disebut sebagai “perjalanan”, yang membuatnya menjadi obat klub yang terkenal.

“Ketamine dapat menghasilkan perasaan tidak nyata; distorsi visual dan sensorik; perasaan terdistorsi tentang tubuh seseorang; pikiran dan keyakinan sementara yang tidak biasa; dan euforia atau desas-desus,” Dr. John Krystal, kepala psikiatri di Rumah Sakit Yale-New Haven dan Yale Fakultas Kedokteran di Connecticut, kata.

Para dokter mengatakan penggunaan ketamin biasa tidak akan mengobati depresi, tetapi mereka dapat mengembangkan protokol untuk penggunaan obat yang diawasi secara medis yang dapat membantu orang yang tidak menganggap obat lain efektif.

Menurut WebMD, dokter merekomendasikan agar pasien yang menggunakan ketamin untuk depresi harus tetap melanjutkan psikoterapi dan rejimen antidepresan reguler mereka.

Stewart mengatakan bahwa di kliniknya, pasien menjalani proses yang disebut integrasi di mana seorang profesional medis berbicara kepada mereka setelah perawatan ketamin.

“Menurut saya ini penting,” kata Stewart.

“Ketika orang-orang keluar dari pengalaman yang sangat mendalam ini, mereka memiliki banyak hal untuk dikatakan, dan ini adalah orang-orang yang memiliki banyak bagasi dan banyak rasa sakit pengalaman. Sering kali, ketamin mengarah pada pembongkaran bagasi itu,” dia menambahkan.

Krystal menyebut ketamin sebagai “intervensi” dan mengatakan bahwa “pengobatan” untuk depresi jauh lebih luas dan bisa memakan waktu berminggu-minggu dan berbulan-bulan serta dosis tambahan.

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal sedang berjuang atau dalam krisis, bantuan tersedia. Telepon atau SMS 988 atau chat 988lifeline.org.

Diterbitkan oleh Medicaldaily.com

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *