20 Juni 2023 – Orang tua yang mengonsumsi aspirin dosis rendah setiap hari memiliki risiko 20% lebih tinggi untuk mengalami anemia, penelitian baru menunjukkan.

Studi yang diterbitkan Senin di Annals of Internal Medicine, memeriksa konsentrasi hemoglobin di antara lebih dari 19.000 orang dewasa sehat di AS dan Australia yang berusia 65 tahun ke atas.

Tingkat hemoglobin yang rendah, protein kaya zat besi dalam sel darah merah yang membawa oksigen ke seluruh tubuh, dapat menyebabkan anemia, yang umum terjadi pada orang tua dan dapat menyebabkan kelelahan, detak jantung yang cepat atau tidak teratur, sakit kepala, nyeri dada, dan berdebar-debar. atau suara mendesing di telinga. Itu juga dapat memperburuk kondisi seperti gagal jantung kongestif, gangguan kognitif, dan depresi pada orang berusia 65 tahun ke atas.

“Kami tahu dari uji klinis besar, termasuk … uji coba kami, bahwa aspirin dosis rendah setiap hari meningkatkan risiko perdarahan yang signifikan secara klinis,” kata Zoe McQuilten, MBBS, PhD, ahli hematologi di Monash University di Australia dan penulis utama studi tersebut. “Dari penelitian kami, kami menemukan bahwa aspirin dosis rendah juga meningkatkan risiko anemia selama percobaan, dan ini kemungkinan besar disebabkan oleh pendarahan yang tidak tampak secara klinis.”

Satuan Tugas Layanan Pencegahan AS mengubah rekomendasinya pada aspirin sebagai pencegahan utama penyakit kardiovaskular pada tahun 2022, merekomendasikan untuk tidak memulai aspirin dosis rendah untuk orang dewasa berusia 60 tahun atau lebih. Untuk orang dewasa berusia 40 hingga 59 tahun dengan risiko penyakit kardiovaskular 10% atau lebih selama 10 tahun, agensi merekomendasikan pasien dan penyedia layanan kesehatan membuat keputusan untuk memulai penggunaan aspirin dosis rendah berdasarkan kasus per kasus, sebagai keseluruhan manfaatnya kecil.

McQuilten mengatakan dokter tidak dapat menemukan penyebab banyak kasus anemia. Satu studi yang diterbitkan dalam Journal of American Geriatrics Society pada tahun 2021 menemukan sekitar sepertiga kasus anemia tidak memiliki penyebab yang jelas.

Sekitar 50% orang yang terlibat dalam studi terbaru menggunakan aspirin untuk pencegahan dari 2011 hingga 2018. Angka itu kemungkinan turun setelah perubahan pedoman pada 2022, menurut McQuilten, tetapi mungkin berlanjut dalam jangka panjang di antara pasien yang lebih tua. Para peneliti juga memeriksa kadar ferritin, yang berfungsi sebagai proksi kadar zat besi (dan dapat menandakan anemia pada kadar rendah), pada awal percobaan dan lagi setelah 3 tahun.

Orang yang memakai aspirin lebih cenderung memiliki kadar feritin serum darah yang lebih rendah pada tanda 3 tahun dibandingkan mereka yang memakai plasebo. Rata-rata penurunan ferritin di antara orang-orang dalam penelitian yang menggunakan aspirin adalah 11,5% lebih besar daripada mereka yang menggunakan plasebo.

Perkiraan kemungkinan anemia dalam 5 tahun adalah 23,5% pada kelompok aspirin dan 20,3% pada kelompok plasebo. Secara keseluruhan, terapi aspirin menghasilkan peningkatan risiko anemia sebesar 20%.

Basil Eldadah, MD, PhD, seorang petugas medis pengawas di US National Institute on Aging, mengatakan temuan tersebut harus mendorong penyedia layanan kesehatan untuk mendiskusikan perlunya mengonsumsi aspirin dengan pasien mereka.

“Untuk seseorang yang mengonsumsi aspirin dan yang lebih tua, dan itu bukan untuk indikasi seperti penyakit kardiovaskular, pertimbangkan dengan serius apakah itu pilihan pengobatan terbaik,” kata Eldadah, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Studi tersebut tidak meneliti konsekuensi anemia pada peserta, yang menurutnya bisa menjadi subjek penelitian di masa depan. Para peneliti mengatakan satu batasan adalah tidak jelas apakah anemia cukup menyebabkan gejala yang memengaruhi kualitas hidup orang-orang dalam penelitian, atau jika pendarahan yang tidak diketahui menyebabkan anemia.

Para peneliti juga tidak mendokumentasikan apakah pasien menemui dokter reguler mereka dan menerima pengobatan untuk anemia selama uji coba.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *